Forum Pengungsi Global Diharapkan Jadi Solusi Atasi Ledakan Pengungsi Dunia - Realita Rakyat
Connect with us

DPR

Forum Pengungsi Global Diharapkan Jadi Solusi Atasi Ledakan Pengungsi Dunia

Published

on

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Selama tiga hari dimulai tanggal 17 hingga 18 Desember 2019 di Jenewa Swiss diadakan Global Refugee Forum atau Forum Pengungsi Global pertama kali di dunia. Diperkirakan Forum itu dihadiri lebih dari 2.000 perwakilan pemerintahan, PBB, perwakilan masyarakat madani dan badan-badan kemanusiaan serta para pemimpin bisnis.

Dalam hal ini Indonesia juga mengirimkan delegasinya salah satunya dari lembaga parlemen DPR RI yang juga turut hadir dengan perwakilan sejumlah Anggotanya.

Menurut Wakil Ketua Komisi I DPR RI, Abdul Kharis Almasyhati yang hadir dalam Forum Pengungsi Gobal ini bertujuan untuk menentukan pendekatan baru dan menyepakati komitmen jangka panjang untuk membantu para pengungsi dan komunitas yang menampung mereka.

“Lebih dari 70 juta orang di seluruh dunia terpaksa mengungsi akibat perang, konflik dan persekusi. Di antara mereka adalah lebih dari 25 juta pengungsi yang melewati perbatasan internasional dan tidak bisa pulang, ini jelas masalah kita bersama, masalah dunia, masalah kemanusiaan Global yang harus kita cari solusinya bersama bukan hanya satu atau sejumlah negara saja” Ujar Kharis Anggota DPR RI Fraksi PKS ini dalam keterangan tertulisnya, Rabu (18/12/2019).

Badan Pengungsi PBB (UNHCR) kepada sejumlah media mengatakan lebih dua pertiga pengungsi di seluruh dunia berasal dari hanya lima negara: Suriah (6,7 juta), Afghanistan (2,7 juta), Sudan Selatan (2,3 juta), Myanmar (1,1 juta), dan Somalia (0,9 juta). UNHCR mengatakan data terkini menunjukkan Turki merupakan negara yang menampung jumlah pengungsi terbanyak, yaitu 3,7 juta, kebanyakan dari Suriah.

Selain pengungsi besar yang berada di negara diatas, terjadi sebuah tren gelombang pengungsi global yang mengarus ke Indonesia sejak beberapa tahun terakhir. Mereka berpindah karena dipicu oleh perang, konflik dan persekusi menahun di negara asalnya.

Menyikapi situasi itu, pemerintah Indonesia telah mengesahkan Peraturan Presiden (Perpres) No. 125 Tahun 2016 tentang Penanganan Pengungsi Dari Luar Negeri. Secara garis besar, Perpres 125 mengatur bagaimana pemerintah pusat dan pemerintah daerah bisa membantu pengungsi di areanya dan berkoordinasi dengan UNHCR untuk menemukan masalah dan mencari solusi bagi pengungsi.

“Saya kira dari hal menangani pengungsi, Indonesia bisa menawarkan diri untuk menjadi solusi bagi negara yang tidak meratifikasi Konvensi dan Protokol PBB Mengenai Status Pengungsi dengan membuat regulasi lokal sehingga upaya pemenuhan hak-hak mendasar bagi pengungsi yang paling rentan, seperti fasilitas penampungan sementara dan akses pada layanan kesehatan dapat diberikan” tutup Kharis.[prs]

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DPR

Ini Komentar Rieke Diah Pitaloka Usai Dimutasi dari Baleg

Published

on

Continue Reading

DPR

Anggota Komisi V DPR RI Irwan Fecho Sebut Pemerintah Harus Benahi Kredit Rumah Pro Rakyat

Published

on

Continue Reading

DPR

Bahas RUU SKN, Fikri: Lex Sportiva Penting Jadi Konsideran

Published

on

Continue Reading
Loading...