Connect with us

Luar Negeri

WHO Sidang Soal Corona Saat AS dan China Memanas

Published

on

Realitarakyat.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan memulai sidang secara virtual yang pertama. Namun ketegangan antara AS dengan China dikhawatirkan dapat menggagalkan rencana yang ditujukan untuk mengatasi krisis Covid-19 itu.

Sidang Majelis Kesehatan Dunia (WHA) yang digelar hanya dua hari, Senin dan Selasa, diharapkan fokus hanya pada Covid-19. Pandemi ini dalam hitungan bulan telah membunuh lebih dari 310.000 secara global, dan menginfeksi hampir 4,7 juta orang di seluruh dunia.

Sejumlah kepala negara, kepala pemerintahan, menteri kesehatan, dan pejabat lainnya diperkirakan akan menghadiri pertemuan itu.

“(Acara tersebut akan menjadi) salah satu yang paling penting (WHA) sejak kami didirikan pada tahun 1948,” kata Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dikutip AFP, Senin (18/5).

Menurutnya, peluang untuk mencapai kesepakatan terkait langkah-langkah global dalam mengatasi krisis Covid-19 dapat terancam dengan terus memburuknya hubungan antara AS dan China atas pandemi ini.

Presiden AS Donald Trump pekan lalu mengancam akan memutuskan hubungan dengan China karena perannya dalam penyebaran Covid-19. Trump telah berulang kali menuduh tanpa bukti bahwa virus corona berasal dari laboratorium China. Dia juga telah menangguhkan dana untuk WHO atas tuduhan itu.

Meskipun di tengah ketegangan AS-China, negara-negara berharap dapat mengambil konsensus bersama untuk menanggapi pandemi.

Uni Eropa mengajukan resolusi untuk menyerukan evaluasi yang tidak memihak, independen dan komprehensif sebagai respons internasional terhadap krisis Covid-19.

Setelah beberapa hari, kesepakatan tentatif dicapai untuk menyetujui resolusi yang juga menyerukan akses yang lebih adil untuk tes, peralatan medis, perawatan potensial dan kemungkinan vaksin di masa depan.

Media Australia sebelumnya melaporkan bahwa Jepang, Rusia, dan semua negara anggota Uni Eropa termasuk ke dalam 62 negara yang mendukung seruan untuk melakukan penyelidikan independen terhadap awal mula virus tersebut.

Australia adalah negara pertama yang mengusulkan penyelidikan tentang asal-usul dan penyebaran virus corona. Upaya ini mengakibatkan ketegangan hubungan antara Beijing dan Canberra.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kesehatan

Malaysia Masuk Daftar Negara Utama Penerima Vaksin COVID-19 dari China

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading

Hukum

RI Kecam Terulangnya Kasus Penyiksaan Pekerja Migran di Malaysia

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading

Kesehatan

Menteri Kesehatan Ceko Umumkan Tes COVID-19 Gratis Mulai 18 Desember

Published

on

Jan Blatny (ist/net)
Continue Reading
Loading...