Bantu Petani dan Nelayan di masa Pandemi Covid-19, Ini Empat Skemanya - Realita Rakyat
Connect with us

Nasional

Bantu Petani dan Nelayan di masa Pandemi Covid-19, Ini Empat Skemanya

Published

on

image_pdfimage_print
Realitarakyat.com-Presidenn Joko Widodo menyatakan, bahwa saat ini pemerintah sedang menyiapkan empat skema yang dapat ditempuh untuk
Realitarakyat.com-Nasib petani dan nelayan sepanjang pandemi covid-19 sangat memprihatinkan. Maka untuk membantu para petani dan nelayan agar dapat tetap berproduksi dan menjaga ketersediaan bahan pokok selama masa pandemi, pemerintah menyiapkan empat skema yang dapat ditempu.

Adapun, sejumlah skema tersebut dibahas oleh Presiden Joko Widodo bersama jajaran terkait dalam rapat terbatas yang digelar melalui telekonferensi dari Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (28/05/2020).

“Saya melihat ada beberapa skema besar program yang bisa digunakan untuk membantu para petani dan nelayan di masa pandemi ini. Pertama, melalui program jaring pengaman sosial,” kata Presiden dalam arahannya.
Skema pertama, yakni jaring pengaman sosial (JPS). Skema ini untuk memastikan bahwa kurang lebih 2,7 juta petani dan buruh tani miskin serta 1 juta nelayan dan petambak terlindungi oleh sejumlah program bantuan sosial yang diberikan pemerintah. Di antara program-program tersebut ialah Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Sosial Tunai, Bantuan Langsung Tunai Desa, paket sembako, hingga program subsidi listrik.

“Tujuan utama dari skema program ini adalah untuk meringankan beban biaya konsumsi rumah tangga dari keluarga yang kurang mampu termasuk di dalamnya adalah petani dan nelayan miskin,” kata Presiden.

Kedua, bahwa melibatkan program subsidi bunga kredit. Program yang telah diputuskan dan tengah berjalan ini mengalokasikan anggaran sebesar Rp34 triliun untuk membantu para petani dan nelayan lewat kebijakan relaksasi pembayaran angsuran dan pemberian subsidi bunga kredit. Adapun, relaksasi tersebut diberikan kepada penerima pembiayaan yang didapat melalui sejumlah program seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR), Membina Keluarga Sejahtera (Mekaar), pembiayaan ultramikro (UMi), pegadaian, hingga pembiayaan dan bantuan permodalan dari beberapa kementerian.

Ketiga, skema ini juga menyiapkan pemberian stimulus sebagai modal kerja bagi para petani dan nelayan tersebut. Bantuan modal kerja tersebut dapat disalurkan melalui perluasan program KUR bagi para penerima yang dinilai layak kredit atau bankable. Sementara untuk yang lainnya juga dapat disalurkan melalui program-program yang disebut dalam skema kedua.

“Saya minta ini prosedur dan aksesnya dipermudah, sederhana, dan tidak berbelit-belit sehingga petani, nelayan, dan petambak kita bisa memperoleh dana-dana yang dibutuhkan,”jelas presiden.

Skema keempat, di sini pemerintah juga akan memberikan bantuan melalui instrumen nonfiskal dengan cara mengupayakan kelancaran rantai pasokan yang akan meningkatkan produktivitas para petani dan nelayan.

“Kita harapkan usaha pertanian dan perikanan ini bisa lebih baik melalui ketersediaan bibit, pupuk, dan alat-alat produksi,” tegas presiden. (DL).
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Nasional

Peneliti CSIS: Omnibus Law Langkah Awal Perbaiki Iklim Investasi dan Buka Lapangan Kerja

Published

on

Continue Reading

Headline

Jokowi Perintahkan 4 Kememterian Agar Menggenjot Belanja Salahsatunya Menhan Prabowo

Published

on

Continue Reading

Headline

Wapres Ingin Kembalikan Fungsi Masjid seperti di Zaman Rasulullah

Published

on

Continue Reading
Loading...