Pasukan Keamanan Ethiopia Eksekusi 39 Pendukung Oposisi - Realita Rakyat
Connect with us

Luar Negeri

Pasukan Keamanan Ethiopia Eksekusi 39 Pendukung Oposisi

Published

on

image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pasukan keamanan Ethiopia telah mengeksekusi 39 pendukung oposisi dan menangkap ribuan lainnya yang dituduh sebagai anggota kelompok bersenjata di wilayah Oromiya. Hal itu diungkapkan Amnesty International (AI).

Kelompok hak asasi manusia itu mengatakan dalam sebuah laporan bahwa para korban dituduh sebagai pendukung Tentara Pembebasan Oromo, sayap bersenjata Front Pembebasan Oromo, yang sebelumnya dinyatakan oleh pemerintah Ethiopia sebagai gerakan teroris tetapi tidak dilarang oleh Perdana Menteri Abiy Ahmed.

“Pasukan keamanan terus melanggar hak asasi manusia meskipun reformasi telah diperkenalkan oleh Perdana Menteri Abiy Ahmed, dan ini disebabkan oleh impunitas yang meluas dan kurangnya akuntabilitas atas pelanggaran tersebut,” kata penyelidik AI Ethiopia, Fisseha Tekle, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (30/5/2020).

Berdasarkan wawancara dengan 80 korban atau saksi langsung kekerasan, laporan AI mengatakan tentara Ethiopia dan pasukan keamanan regional di Amhara dan Oromiya terlibat dalam pembunuhan antar-etnis, penahanan massal dan pemerkosaan.

Kepala komisi hak asasi manusia Ethiopia, Daniel Bekele, mengatakan kepada Reuters bahwa temuan AI “harus ditanggapi dengan sangat serius”.

Abiy telah melakukan reformasi yang mencakup penghapusan larangan terhadap partai-partai politik, pembebasan tahanan politik dan penyambutan terhadap kelompok-kelompok militan yang diasingkan seperti Front Pembebasan Oromo.

Namun kebebasan itu memicu lonjakan ketegangan etnis di antara banyak kelompok etnis di negara yang telah lama ditekan.

Sejak Desember 2018, tentara Ethiopia telah dikerahkan di Oromiya Barat dan Selatan untuk memerangi pemberontakan oleh Tentara Pembebasan Oromo.

“Laporan itu adalah bukti lebih lanjut bahwa pemerintahan baru itu tidak berpisah dengan praktik membungkam perbedaan pendapat, melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan dan melakukan pembunuhan di luar hukum,” kata Front Pembebasan Oromo dan Kongres Federalis Oromo, sebuah partai oposisi, dalam pernyataan bersama, menyerukan pemerintah untuk menyelidiki temuan tersebut.

Tentara Ethiopia, kantor perdana menteri serta pihak kepolisian Oromiya dan Amhara tidak segera menanggapi permintaan komentar.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

China Latihan Militer di LCS, Amerika Gerah Ingin Kirim Kapal Induknya Ke Laut Cina Selatan

Published

on

Continue Reading

Headline

Dituding Berbuat Amoral, Penari Perut di Mesir Dibui 3 Tahun

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Ringankan Beban WNI Hadapi Pandemi, KJRI Sydney Distribusikan 95 Paket Bantuan

Published

on

foto: ist/net
Continue Reading
Loading...