Pasca Pandemi, Singapura Bergegas Bangun Perumahan untuk Pekerja Migran - Realita Rakyat
Connect with us

Luar Negeri

Pasca Pandemi, Singapura Bergegas Bangun Perumahan untuk Pekerja Migran

Published

on

foto: ist/net
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Pemerintah Singapura bergegas membangun perumahan tambahan untuk sekitar 60.000 pekerja migran pada akhir tahun ini dalam upaya mengurangi kepadatan di asrama-asrama setelah melihat wabah massal infeksi virus corona.

Negara berpenduduk 5,7 juta orang itu memiliki lebih dari 35.000 kasus COVID-19, salah satu jumlah kasus terbesar di Asia.

Sebagian besar kasus COVID-19 di Singapura disebabkan oleh penularan yang terjadi di asrama-asrama yang sempit dengan tempat tidur susun yang menampung lebih dari 300.000 orang, yang sebagian besar adalah pekerja migran dari Asia Selatan.

Singapura akan menciptakan ruang tambahan melalui struktur sementara yang dapat disatukan dengan cepat dalam bentuk modular.

Ruang tambahan itu juga sementara akan memanfaatkan properti negara yang tidak digunakan, seperti bekas sekolah dan pabrik kosong, kata Kementerian Tenaga Kerja dan Pembangunan Nasional Singapura, Senin (1/6/2020).

Pemerintah mengatakan asrama adalah pendekatan praktis untuk menampung para pekerja migran di Singapura — negara yang kekurangan lahan, tetapi pemerintah berupaya meningkatkan beberapa standar akomodasi.

Pemerintah Singapura sedang menguji standar baru, termasuk peningkatan ruang untuk tinggal setiap penghuni, mengurangi jumlah tempat tidur di setiap kamar dan mengurangi jumlah orang yang harus berbagi toilet dan kamar mandi.

Dalam jangka panjang, pemerintah berencana membangun asrama permanen baru untuk menampung hingga 100.000 pekerja. Pembangunan akan membutuhkan waktu beberapa tahun untuk penyelesaian. Sekitar 11 asrama akan siap dalam satu atau dua tahun ke depan.

Pemerintah juga mempelajari kemungkinan membangun dan menyewakan asrama-asrama tersebut. Saat ini, operator komersial membangun dan mengoperasikannya.

Sekitar 40.000 buruh migran, yang sebagian besar telah dipindahkan dari asrama ke akomodasi alternatif, telah dinyatakan sehat untuk lanjut bekerja. Sekitar setengah dari seluruh buruh migran itu telah terinfeksi dan pulih dari penyakit. (rtr/ndi)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

Walikota Seoul Ditemukan Dalam Keadaan Tewas

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

China Kesal, Australia Batalkan Perjanjian Ekstradisi dengan Hong Kong

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Walikota Seoul Hilang Secra Misterius

Published

on

Continue Reading
Loading...