Connect with us

Pilkada 2020

KPU Berencana Akan Mengubah PKPU Tentang Kampanye Pilkada 2020

Published

on

Realitarakyat.com – Komisi Pemilihan Umum (KPU) berencana melakukan perubahan atas Peraturan KPU Nomor 4 Tahun 2017 tentang Kampanye Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati, serta Wali Kota dan Wakil Wali Kota. Rencana ini menyusul dengan banyaknya KPU menerima masukan dari sejumlah pihak.

“Saat ini KPU telah mempersiapkan rancangan perubahan PKPU No 4 Tahun 2017 tentang KampanyePilkada. Rancangan perubahan telah diajukan ke DPR untuk dikonsultasikan,” kata Komisioner KPU I Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi, Minggu (2/8/2020).

Raka menyampaikan bahwa usulan yang diterima KPU terkait perubahan PKPU ini diberikan sejumlah pihak, salah satunya dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri). Ia memastikan, masukan-masukan tersebut akan dibahas lebih lanjut baik dalam rapat KPU maupun dalam proses konsultasi dan harmonisasi di DPR.(Baca juga: Dukung Pilkada Serentak 2020 Jadi Gerakan Melawan COVID-19)

Adapun, kata dia, sejumlah masukan terkait kampanye Pilkada 2020 di antaranya penggunaan masker dan hand sanitizer sebagai alat peraga kampanye, juga terkait pengaturan kampanye di media daring, pengaturan kampanye secara langsung (offline) perlu lebih diantisipasi agar tetap sehat, aman, dan demokratis.

Sampai usulan yang diajukan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian tentang tema debat pasangan calon. Visi misi dan program pasangan calon dalam mengatasi pandemi Covid-19 agar diangkat sebagai salah satu tema. “Sekali lagi berbagai masukan dari berbagai pihak nanti akan dicermati dalam proses perubahan PKPU Kampanye Pilkada,” katanya.

Sebelumnya, Mendagri Tito Karnavian memberikan masukan ke KPU terkait pelaksanaan Pilkada Serentak 2020. Salah satunya tentang pentingnya masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan.

Tito menyampaikan bahwa dirinya telah mendorong KPU untuk membuat satu regulasi yang mengatur agar protokol kesehatan ini benar-benar diimplementasikan di tengah masyarakat. Misalnya, menjadikan masker dan hand sanitizer sebagai alat peraga kampanye bagi kontestan di Pilkada serentak 2020.

“Dimasukkan ke dalam aturan PKPU misalnya alat peraga masker, maskernya boleh menggunakan gambar, nama kontestan misalnya seperti itu hand sanitizer juga,” kata Tito dalam jumpa pers usai audiensi di Kantor KPU Pusat, Jakarta.(Din)

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Pemerintah Harus Segera Keluarkan Perppu Pilkada di Tengah Pandemi

Published

on

Continue Reading

Headline

Inilah Proses Penindakan Pelanggar Protokol COVID-19 di Pilkada 2020

Published

on

Continue Reading

Headline

Usai NU, Kini PP Muhammadiyah Juga Minta Pilkada Di Tunda

Published

on

Continue Reading
Loading...