Connect with us

Headline

Di KLB Gerindra, Jokowi Beberkan Strategi Tunjuk Prabowo Urusi Cadangan Pangan

Published

on

Realitarakyat.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui secara khusus menunjuk Menteri Pertahanan Prabowo Subianto untuk meracik cadangan strategis guna menghadapi krisis yang diakibatkan pandemi Covid-19.

Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam sambutannya secara virtual dalam acara Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Gerindra di Hambalang, Bogor, Jawa Barat.

“WHO telah memperingatkan pandemi Covid-19 bisa berdampak krisis pangan karena itu setelah menugaskan Bapak Prabowo sebagai Menteri Pertahanan untuk memperjuangkan candangan strategis pangan nasional yang segera akan kita bangun di Kalimantan Tengah,” tutur Jokowi dalam sambutannya, Sabtu (8/8/2020).

Jokowi mengharapkan melalui strategi tersebut Indonesia mampu memproduksi kebutuhan pangan dan juga memperkuat ketahanan nasional di bidang pangan.

“Saya memiliki keyakinan bahwa kita memiliki modal dasar sangat kuat untuk berdikari berdiri di atas kaki kita sendiri,” katanya.

Dengan jumlah penduduk hampir 267 juta orang, kata dia, Indonesia harus mampu dan bisa menjadi pasar yang sangat besar bagi produk-produk UMKM. Hal itu didukung oleh penduduk dengan usia produktif yang sangat besar yang menjadi kekuatan produktif negara Indonesia.

“Saatnya kita melihat apa saja yang menjadi kekuatan kita untuk melakukan lompatan-lompatan kemajuan itu,” katanya.

Jokowi juga menegaskan kepada petinggi dan kader Partai Gerindra bahwa kemampuan Indonesia dalam bertahan dan keluar dari krisis pangan sangat tergantung pada perjuangan bangsa Indonesia sendiri.

Meski dihantam kuartal ekonomi ke II yang telah terkontraksi secara tajam yaitu minus 5,32 persen, namun bangsa Indonesia harus bangkit kembali.

“Kita tidak boleh menyerah, kita harus betul-betul upaya di kuartal ke III kita harus bangkit kita bisa reborn sehingga kita tidak jatuh ke jurang resesi,” ungkapnya.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Ternyata Indonesia Belum Belum Masuk 10 Besar, Berikut 10 Negara Terparah Kasus Covid 19

Published

on

Continue Reading

Ekonomi

Akibat Covid, Bukit Asam Hanya Bisa Cetak Laba Bersih Sebesar Rp 1,28 T

Published

on

Continue Reading

Headline

Wiku Adisasmito : Rapid Test Antigen Bisa Digunakan di Indonesia

Published

on

Continue Reading
Loading...