Connect with us

Headline

Polisi Harus Tangkap Pelaku, Gus Yaqut: Aksi Teror ke Kantor Partai Ancaman bagi Demokrasi

Published

on

Realitarakyat.com – Ketua Umum Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda (GP) Ansor Yaqut Cholil Qoumas mengecam aksi teror yang terjadi baru-baru ini terjadi di Cianjur, Jawa Barat, sebagaimana dialami kantor salah satu partai.

“Teror dalam bentuk atau atas nama apa pun tidak dibenarkan karena merupakan aksi kejahatan dan menyebabkan keresahan serta ketakutan di masyarakat. Untuk itu, saya mendesak aparat keamanan untuk segera dapat mengusut aksi teror ini dan menangkap pelakunya. Aksi teror semacam ini tidak bisa ditoleransi,” tegas Gus Yaqut, sapaan akrabnya, Minggu (9/8/2020).

Dia meminta masyarakat untuk tetap tenang dan waspada terhadap segala bentuk aksi teror maupun kekerasan yang dilakukan pihak tak bertanggung jawab.

“Waspada saja, tapi juga tidak perlu takut. Teror ini ancaman bagi demokrasi. Tujuan lainnya, membuat masyarakat resah dan takut, terutama para kader partai. Saya juga menginstruksikan Banser untuk bersama aparat ikut menjaga kondusivitas daerah masing-masing dari aksi setiap aksi yang merongrong NKRI,” katanya.

Menurut dia, demokrasi yang telah berjalan dengan sangat baik yang dilandasi nilai-nilai Pancasila, toleransi, dan semangat keberagaman yang terjalin dalam NKRI, ternyata membuat gerah sekelompok kecil pihak.

Sebab itu, Gus Yaqut menduga, teror bom molotov merupakan skenario jahat kelompok tertentu yang tidak suka demokrasi berjalan baik di negeri ini, serta membuat tertib sosial menjadi kacau di tengah suasana pandemi yang melanda Indonesia.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Ternyata Indonesia Belum Belum Masuk 10 Besar, Berikut 10 Negara Terparah Kasus Covid 19

Published

on

Continue Reading

Ekonomi

Akibat Covid, Bukit Asam Hanya Bisa Cetak Laba Bersih Sebesar Rp 1,28 T

Published

on

Continue Reading

Headline

Wiku Adisasmito : Rapid Test Antigen Bisa Digunakan di Indonesia

Published

on

Continue Reading
Loading...