Connect with us

Luar Negeri

Israel Kalaim Semakin Kuat, Skuadron Kedua Jet Siluman F-35-nya Siap Tempur

Published

on

Realitarakyat.com – Israel menyatakan skuadron kedua dari jet tempur siluman F-35I Adir Joint Strike Fighters (JSF) resmi siap tempur. Keberadaan dua skuadron F-35 menjadikan negara Yahudi tersebut semakin kuat di Timur Tengah.

Skuadron ke-116 yang dinamai “Singa dari Selatan” resmi beroperasi penuh setelah periode enam bulan latihan intensif. Ini membuka jalan bagi unit untuk bergabung dengan operasi garis depan bersama unit saudaranya, Skuadron ke-140 yang dinamai “Skuadron Elang Emas” di Pangkalan Udara Nevatim.

“Inspeksi kebugaran operasional memberikan cap persetujuan resmi untuk kemampuan operasional Skuadron ke-116 untuk melaksanakan semua misi divisi ‘Adir’,” kata seorang penerbang senior Angkatan Udara Israel (IAF), yang diidentifikasi oleh dinas tersebut hanya dengan nama pendek Mayor Edi.

“Tugas skuadron termasuk pengelolaannya selama (operasi) rutin dan periode perang, serta menjaga kelangsungan fungsional,” ujarnya, seperti dikutip The Drive, Selasa (11/8/2020).

“Inspeksi tersebut mensimulasikan arena operasional dan ketegangan regional saat ini. Beberapa skenario menyebabkan simulasi perang di semua lini, dan awak pesawat lepas landas untuk misi di semua wilayah Israel,” imbuh anggota IAF lainnya yang diidentifikasi sebagai Mayor G, anggota Skuadron ke-116 yang bertanggung jawab atas inspeksi.

“Berbagai personel dari berbagai departemen di markas besar IAF datang ke skuadron untuk memeriksa kami. Tonggak penting berikutnya akan menjadi misi operasional pertama kami. Kami masih satu skuadron kecil, dan akan terus merekrut orang dan pesawat baru dalam beberapa bulan mendatang,” paparnya.

Laporan ini muncul setelah kedatangan empat jet tempur siluman F-35I di Israel pada 4 Agustus, empat pesawat itu termasuk satu pesawat pesanan untuk Pusat Uji Penerbangan domestik di Pangkalan Udara Tel Nof.

Pesawat unik (AS-15) adalah pesawat uji F-35 khusus pertama di luar AS dan Angkatan Udara Israel (IAF) mengatakan itu akan digunakan untuk uji coba dengan penekanan pada amunisi, sistem operasi canggih, dan banyak lagi yang lainnya.

“Pesawat ini dirancang dengan kemampuan pengumpulan sinyal dan informasi dengan peralatan khusus. Ini merupakan tonggak penting bagi IAF dan memberikan kemampuan baru untuk melakukan penerbangan uji unik dengan ‘Adir’ di masa kini dan masa depan,” sambung anggota IAF tersebut.

IAF pertama kali meresmikan skuadron kedua F-35—dengan nama lokal “Adir” berarti “Yang Perkasa” dalam bahasa Ibrani—pada 16 Januari 2020. Pada saat yang sama, unit tersebut menyerahkan “Pembela Selatan” sebelumnya dan namanya direvisi menjadi “Singa Selatan”.

Didirikan pada tahun 1956, Skuadron ke-116 awalnya menerbangkan P-51D Mustang di Tel Nof dan pada awalnya dikenal sebagai Skuadron “Sayap Terbang”.

Veteran Mustang telah melihat layanan dengan unit IAF lainnya, tetapi dilemparkan ke dalam aksi di Kampanye Sinai pada tahun yang sama.

Ketika pertempuran dimulai pada 29 Oktober tahun itu, Mustang pertama kali melintasi perbatasan ke Mesir, bertugas memotong kabel telepon antara Sinai dan Kairo.

Misi unik ini dilakukan dengan menggunakan kabel baja berbobot yang menjuntai dari ekor P-51. Setelah kabel Mustang putus, pilot menggunakan baling-baling dan sayap untuk menyelesaikan pekerjaan.

Mustang melanjutkan dengan unit—operator pesawat tempur mesin piston terakhir IAF—hingga awal 1961 ketika beralih ke Mystère IV bertenaga jet. Meskipun merupakan kemajuan monumental atas Mustang, pesawat tempur buatan Prancis ini juga merupakan warisan dari unit lain.

Skuadron tersebut sangat terlibat dalam Perang Enam Hari Juni 1967, dengan 269 serangan operasionalnya termasuk 49 serangan di pangkalan udara Arab.

Israel berencana untuk memasukkan setidaknya 50 model jet tempur siluman F-35I. Pesawat ini secara luas setara dengan F-35A, tetapi Israel memasukkan sebagian besar teknologi dan senjata buatannya sendiri.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

Pesawat Tempur Su-30 Rusia Jatuh Saat Latihan

Published

on

Ilustrasi Sebuah pesawat tempur Su-30 Rusia jatuh saat latihan
Continue Reading

Headline

KBRI Moskow Jembatani Kerjasama Sektor Energi Antara RI dan Rusia

Published

on

Continue Reading

Headline

Presiden Taiwan Puji Pilot Heroik yang Cegat Jet Tempur China

Published

on

Continue Reading
Loading...