Connect with us

Luar Negeri

Pilpres Amerika, Joe Biden Tunjuk Kamala Harris Jadi Cawapres

Published

on

Realitarakyat.com – Kandidat presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat Joe Biden menunjuk Senator Kamala Harris dari California untuk menjadi wakil presiden.

Pengumuman itu disampaikan Biden melalui akun Twitternya. Dalam tweetnya, mantan wakil presiden Barack Obama itu mengatakan bahwa dia mendapatkan kehormatan untuk bekerja sama dengan Harris. Ia menggambarkannya sebagai pejuang tak kenal takut untuk si kecil, dan salah satu pegawai negeri terbaik AS.

Dia memperhatikan bagaimanaHarris bekerja erat dengan almarhum putranya, Beau, ketika dia menjadi jaksa agung California.

“Saya menyaksikan mereka mengambil alih bank-bank besar, mengangkat orang-orang yang bekerja, dan melindungi wanita dan anak-anak dari pelecehan,” tweetnya.

“Saat itu saya bangga, dan sekarang saya bangga memiliki dia sebagai mitra saya dalam kampanye ini,” imbuhnya seperti dikutip dari BBC, Rabu (12/8/2020).

Biden dan Harris akan menyampaikan pidato di Wilmington, Delaware, pada Rabu sore waktu setempat tentang bekerja sama untuk memulihkan jiwa bangsa dan memperjuangkan keluarga pekerja untuk memajukan negara.

Pernah menjadi saingan untuk posisi teratas, senator California keturunan India-Jamaika telah lama dianggap berada di posisi terdepan untuk posisi wakil presiden dari Partai Demokrat. Mantan jaksa agung California telah mendesak reformasi polisi di tengah protes anti-rasisme.

Harris (55) mengundurkan diri dari pencalonan presiden Partai Demokrat pada bulan Desember.

Dia berulang kali bentrok dengan Biden selama debat calon presiden Partai Demokrat, terutama mengkritik pujiannya atas hubungan kerja “sipil” yang dia miliki dengan mantan senator yang menyukai segregasi rasial.

Seorang wanita kulit berwarna tidak pernah ditunjuk untuk mendapatkan tiket presiden oleh salah satu dari dua partai politik utama Amerika. Tidak ada wanita yang memenangkan kursi kepresidenan AS.

Hanya dua perempuan lain yang dinominasikan sebagai calon wakil presiden – Sarah Palin oleh partai Republik pada 2008 dan Geraldine Ferraro oleh Demokrat pada 1984. Namun tidak ada satu pun diantara mereka yang berhasil masuk ke Gedung Putih.

Harris lahir di Oakland, California dari dua orang tua imigran: seorang ibu kelahiran India dan ayah kelahiran Jamaika.

Dia melanjutkan untuk kuliah di Howard University, salah satu perguruan tinggi dan universitas kulit hitam terkemuka dalam sejarah bangsa. Dia menggambarkan waktunya di sana sebagai salah satu pengalaman paling formatif dalam hidupnya.

Setelah empat tahun di Howard, Harris melanjutkan untuk mendapatkan gelar hukumnya di Universitas California, Hastings, dan memulai karirnya di Kantor Kejaksaan Distrik Alameda County.

Dia menjadi jaksa wilayah – jaksa tertinggi – untuk San Francisco pada tahun 2003, sebelum terpilih sebagai wanita pertama dan orang Afro-Amerika pertama yang menjabat sebagai jaksa agung California, pengacara top dan pejabat penegak hukum di negara bagian terpadat di Amerika.

Dalam hampir dua masa jabatannya sebagai jaksa agung, Harris mendapatkan reputasi sebagai salah satu bintang Partai Demokrat yang sedang naik daun, menggunakan momentum ini untuk mendorong pencalonannya sebagai senator junior AS di California pada tahun 2017.

Harris mengatakan dia selalu nyaman dengan identitasnya dan hanya menggambarkan dirinya sebagai “orang Amerika”.

Pada 2019, dia mengatakan kepada Washington Post bahwa politisi tidak boleh masuk ke dalam kompartemen karena warna atau latar belakang mereka.

“Maksud saya adalah: Saya adalah siapa saya. Saya baik-baik saja. Anda mungkin perlu mencari tahu, tapi saya baik-baik saja dengan itu,” katanya.

Dia meluncurkan pencalonannya sebagai presiden kepada lebih dari 20.000 orang di Oakland pada awal tahun lalu.

Tetapi senator tersebut gagal mengartikulasikan alasan yang jelas untuk kampanyenya, dan memberikan jawaban yang membingungkan untuk pertanyaan-pertanyaan di bidang kebijakan utama seperti perawatan kesehatan.

Dia juga tidak dapat memanfaatkan poin tinggi dari pencalonannya: pertunjukan debat yang memamerkan keterampilan penuntutannya, sering kali menempatkan Biden di garis serangan.

“Penuntut progresif” yang menggambarkan dirinya sendiri mencoba menekankan bagian yang lebih condong ke kiri dari warisannya – mengharuskan penggunaan kamera tubuh untuk beberapa agen khusus di Departemen Kehakiman California, lembaga negara pertama yang mengadopsi hal itu, dan meluncurkan database yang menyediakan akses publik terhadap statistik kejahatan, meskipun dia gagal mendapatkan daya tarik.

“Kamala adalah seorang polisi” menjadi kalimat yang umum digunakan dalam kampanye, merusak upayanya untuk memenangkan basis Demokrat yang lebih liberal selama pemilihan pendahuluan. Namun, kredensial penegakan hukum yang sama itu terbukti bermanfaat dalam pemilihan umum ketika Demokrat perlu memenangkan pemilu dan pemilih yang lebih moderat.

Terpilihnya Kamala Harris sebagai cawapres Biden menuai reaksi dari kubu Trump. Kubu Trump menyebut terpilihnya Harris adalah bukti jika Biden sebuah cangkang kosong yang diisi dengan agenda ekstrim kaum radikal di sayap kiri.

“Belum lama ini, Kamala Harris menyebut Joe Biden seorang rasis dan meminta maaf yang tidak pernah dia terima,” kata kubu Trump.

Jelas, Phony Kamala akan meninggalkan moralnya sendiri, serta mencoba mengubur catatannya sebagai jaksa, untuk menenangkan ekstremis anti-polisi yang mengendalikan Partai Demokrat.

“Dalam upayanya yang gagal untuk mencalonkan diri sebagai presiden, Kamala Harris dengan gembira memeluk manifesto radikal kiri, menyerukan triliunan dolar dalam pajak baru dan mendukung pengambilalihan perawatan kesehatan oleh pemerintah Bernie Sanders,” kata kubu Trump.

Sebelumnya pada hari Selasa, Presiden Trump mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fox Sports Radio bahwa beberapa pria mungkin merasa “terhina” oleh komitmen Biden untuk memilih seorang wanita sebagai calon wakil presidennya.

Biden sendiri pada bulan Maret berjanji untuk menunjuk seorang wanita sebagai wakilnya.

Susan Rice, penasihat keamanan nasional Gedung Putih era Obama yang juga termasuk dalam daftar calon wakil presiden, termasuk orang pertama yang memberi selamat kepada Harris.

“Senator Harris adalah pemimpin ulet dan pelopor yang akan menjadi mitra hebat dalam perjalanan kampanye,” kata mantan diplomat itu.

“Saya yakin Biden-Harris akan terbukti menjadi tiket kemenangan,” imbuhnya.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

Pesawat Tempur Su-30 Rusia Jatuh Saat Latihan

Published

on

Ilustrasi Sebuah pesawat tempur Su-30 Rusia jatuh saat latihan
Continue Reading

Headline

KBRI Moskow Jembatani Kerjasama Sektor Energi Antara RI dan Rusia

Published

on

Continue Reading

Headline

Presiden Taiwan Puji Pilot Heroik yang Cegat Jet Tempur China

Published

on

Continue Reading
Loading...