Connect with us

Luar Negeri

Xi Jinping: China Lulus Ujian Virus Corona yang Luar Biasa dan Bersejarah

Published

on

Realitarakyat.com – Presiden Xi Jinping, pada Selasa (8/9/2020), mengatakan China telah lulus “ujian yang luar biasa dan bersejarah” dengan penanganannya terhadap virus corona.

Pernyataan Xi disampaikan pada upacara penghargaan untuk para profesional medis yang dimeriahkan dengan suara terompet dan tepuk tangan.

“Mesin propaganda” negara China juga telah mengeluarkan pujian atas respons China terhadap virus corona baru (Covid-19), membingkai ulang krisis kesehatan masyarakat sebagai contoh ketangkasan dan organisasi kepemimpinan Komunis.

Xi membagikan medali emas kepada empat “pahlawan” dari bidang medis di depan ratusan delegasi yang bertepuk tangan, yang semuanya mengenakan masker wajah dan pin bunga merah yang sangat besar.

“Kami telah melewati ujian yang luar biasa dan bersejarah,” kata Xi, memuji para profesional medis negaranya atas “perjuangan heroik” melawan pandemi penyakit tersebut.

“Kami dengan cepat mencapai kesuksesan awal dalam perang rakyat melawan virus corona. Kami memimpin dunia dalam pemulihan ekonomi dan perang melawan Covid-19,” ujarnya, seperti dikutip AFP.

China berada di bawah pengawasan global yang intens atas tanggapannya terhadap virus tersebut, di mana Amerika Serikat dan Australia telah memimpin tuduhan terhadap Beijing bahwa rezim Komunis telah menutup-nutupi asal-usul dan keparahan virus.

Upacara mewah pada hari Selasa di Aula Besar Rakyat dimulai dengan mengheningkan cipta satu menit untuk mereka yang kehilangan nyawa selama wabah.

Empat penerima beasiswa termasuk Zhong Nanshan yang berusia 83 tahun, seorang ahli medis paling terkenal di negara itu yang muncul sebagai wajah perjuangan China melawan pandemi Covid-19.

Dia dianugerahi medali nasional top China oleh Xi, yang menempatkannya di leher Zhong.

“Kami akan bergandengan tangan dengan.pekerja medis dunia untuk melanjutkan perjuangan dalam melacak asal-usul virus,” kata Zhong.

Beijing bersikeras sumber virus—yang pertama kali muncul di kota Wuhan, China, akhir tahun lalu—masih belum diketahui.

Tiga orang lainnya diberi gelar kehormatan “Pahlawan Rakyat”, yakni ahli biokimia Chen Wei, kepala rumah sakit di Wuhan, dan seorang ahli pengobatan tradisional China berusia 72 tahun.

Beberapa delegasi meneteskan air mata selama serangkaian pidato.

Namun tidak disebutkan tentang dokter whistleblower; Li Wenliang, yang termasuk di antara orang-orang pertama yang dibungkam karena meningkatkan kewaspadaan tentang wabah tersebut dan kemudian meninggal karena penyakit Covid-19.

Sebelum upacara, media pemerintah China, CCTV, menunjukkan montase video Wuhan di puncak wabah diatur dengan musik yang meriah, termasuk gambar staf medis dengan pakaian hazmat dan rumah sakit yang ramai.

Menurut angka resmi, ada 4.634 kematian di China akibat Covid-19. Pemerintah di berbagai negara telah mengatasi wabah melalui penguncian yang ketat dan pembatasan perjalanan.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekonomi

Biden Tak Langsung Batalkan Perjanjian Dagang Tahap I dengan China

Published

on

Joe Biden (ist/net)
Continue Reading

Luar Negeri

Setelah Biden Resmi Menjabat, Kemitraan AS-EU Diharapkan Menguat

Published

on

Joe Biden (ist/net)
Continue Reading

Luar Negeri

Karena Perkuat Hubungan Tokyo-Jakarta, Jepang Beri Penghargaan ke Seorang WNI

Published

on

Continue Reading
Loading...