Connect with us

Headline

Kushner: Saudi Buka Langit untuk Penerbangan Israel, Robohkan Penghalang 72 Tahun

Published

on

Realitarakyat.com – Jared Kushner, menantu sekaligus penasihat senior Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan Arab Saudi telah setuju untuk membuka wilayah udaranya untuk semua penerbangan dari Israel.

Menurutnya, ini menjadi sejarah karena wilayah udara atau langit negara itu terlarang bagi penerbangan Israel selama 72 tahun terakhir.

Dalam pengarahan pers hari Rabu menjelang upacara penandatanganan “Abraham Accords” antara Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) 15 September mendatang, Kushner mengatakan langit Arab Saudi dibuka tidak hanya untuk penerbangan dari Israel ke Uni Emirat Arab dan sebaliknya, tetapi untuk semua perjalanan ke arah timur.

“Itu akan menghemat banyak waktu dan merobohkan penghalang yang telah dibangun selama 72 tahun,” kata Kushner, seperti dilansir The Jerusalem Post, Kamis (10/9/2020).

“Negara-negara mulai melepaskan konflik lama dan bergerak ke arah perdamaian,” ujarnya. Kushner menambahkan menyusul Arab Saudi, Bahrain, mengambil langkah yang sama.

“Semua ini akan memangkas banyak waktu perjalanan antara berbagai negara yang memungkinkan orang-orang dari Saudi untuk pergi ke Eropa lebih cepat jika mereka terbang di atas Israel dan orang-orang dari Israel ke Asia dan Asia ke Israel untuk memiliki lebih banyak konektivitas,” paparnya.

“Itu adalah penghalang luar biasa yang telah diambil,” katanya. “Anda melihat pengumuman baru setiap hari tentang maskapai penerbangan yang ingin terbang dari Israel ke kota-kota Arab yang berbeda yang secara tradisional mereka tidak diizinkan untuk pergi dan mundur,” ujarnya.

“Anda memiliki banyak kegembiraan yang terbangun di dunia Arab dan dunia Muslim dengan orang-orang yang ingin pergi ke Israel untuk mengunjungi lokasi wisata dan berdoa di Masjid Al-Aqsa. Anda melihat restoran halal dibuka sekarang dan Dubai, dan jadi setiap hari kami melihat pengumuman baru dan baru, yang menunjukkan kemajuan yang dibawa perdamaian ini ke Timur Tengah,” imbuh Kushner.

Berbicara tentang upacara antara Israel dan UEA, Kushner mengatakan bahwa pemerintah berencana mengundang perwakilan dari kedua belah pihak untuk menghadiri acara tersebut.

“Ini adalah sesuatu yang harus bipartisan. Kami akan mengundang (Partai) Demokrat atau Republik untuk hadir di sini. Ini dipuji oleh orang-orang di kedua sisi, dan mudah-mudahan ini menjadi salah satu masalah yang bisa keluar dari politik,” katanya.

Penasihat senior juga membahas rencana “Peace for Prosperity (Damai untuk Kemakmuran)” dan konflik Israel-Palestina. “Orang ingin melihat resolusi yang adil dan tepat, tetapi mereka tidak akan menahan kemajuan mereka sendiri sekarang untuk membiarkan konflik ini terus terjebak di lumpur,” katanya.

“Kami mengeluarkan proposal paling rinci untuk Palestina,” imbuh Kushner. “Israel menyetujui sebuah negara untuk Palestina, dan mereka menyetujui peta, yang merupakan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Dalam pertemuan pertama dengan Presiden Abbas, kata dia, jika Anda bisa membuat Israel menyetujui sebuah peta, maka sisanya akan mudah diketahui. Kami melakukan lebih baik dari itu. Kami membuat mereka menyetujui sebuah negara.”.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Fahri Hamzah: Di Tangan Komjen Listyo, Ada Harapan Perbaikan Institusi Polri

Published

on

Wakil Ketua Partai Gelora, Fahri Hamzah (ist/net)
Continue Reading

Headline

Terkait Program Vaksinasi COVID-19, Menkes Tak Percaya Data Kementeriannya

Published

on

Menkes Budi Gunadi Sadikin (ist/net)
Continue Reading

Headline

Joe Biden Tunjuk Wartawan Taiwan Jadi Pelaksana Tugas Badan Media Global AS

Published

on

Continue Reading
Loading...