Connect with us

Headline

Umat Islam Pertanyakan Kehalalan Vaksin COVID-19, China Dekati Arab Saudi

Published

on

Realitarakyat.com – China umumkan vaksin virus corona ciptaanya siap disebar keseluruh dunia awal November 2020. Pengumuman ini bertepatan ketika kehalalan vaksin buatan China dipertanyakan Umat Islam dan tudingan tentang apakah China menutupi wabah yang telah menyebar ke seluruh dunia.

Seperti dilansir dari The Sun Rabu (16/9/2020) Mengembangkan vaksin biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun, tetapi tim di sejumlah negara sudah dalam tahap uji klinis lanjutan.

China saat ini memiliki empat suntikan di tahap ketiga dan terakhir uji coba, yang setidaknya tiga di antaranya telah tersedia untuk penggunaan darurat oleh pekerja kunci sejak Juli.

Berbicara kepada penyiar CCTV pada hari Senin, Wu Guizhen, kepala ahli biosafety di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan uji coba berjalan dengan baik dan tusukan dapat diluncurkan ke populasi umum sebelum akhir tahun.

“Itu sekitar November atau Desember, Masyarakat biasa bisa divaksinasi dengan vaksin, karena menurut hasil klinis fase III, perkembangannya saat ini berjalan sangat lancar.” tutur Wu

Wu tidak mengatakan kandidat vaksin mana yang dia harapkan akan tersedia lebih dulu. Dia mengatakan bahwa dia sendiri baru-baru ini diberikan vaksin dan mengalami efek samping yang merugikan.

Tiga dari vaksin China sedang dikembangkan oleh perusahaan milik negara National Pharmaceutical Group (Sinopharm) bersama dengan Sinovac Biotech yang terdaftar di AS.

Yang keempat sedang dikembangkan oleh CanSino Biologics dan Institut Bioteknologi Beijing, dan telah disetujui untuk uji coba oleh pemerintah Arab Saudi, Meksiko, dan Pakistan.

Bahkan jika China menjadi negara pertama yang mengembangkan vaksin, China akan terus menghadapi pengawasan atas perannya dalam memungkinkan pandemi dimulai sejak awal.

Seorang ahli virologi terkenal yang melarikan diri ke AS dari Hong Kong pada bulan April juga berbicara tentang ketakutannya akan “dihina” karena berbicara tentang tuduhan menutup-nutupi.

Klaim vaksin Wu datang setelah Rusia bulan lalu menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui jab virus corona.

Sementara itu Profesor Francois Balloux, seorang ahli biologi di University College London, menyebut persetujuan itu “sembrono dan bodoh” dan mengatakan bahwa “vaksinasi dengan vaksin yang diuji secara tidak tepat adalah tidak etis”.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Rusia dan China Blokir Laporan PBB Soal Pelanggaran Sanksi Libya

Published

on

Continue Reading

Headline

Inilah Sosok Nenek di India yang Masuk 100 Tokoh Paling Berpengaruh Majalah Time

Published

on

Continue Reading

Headline

Pemerintah China Bantah Telah Menghancurkan Ribuan Mesjid Xinjiang

Published

on

Continue Reading
Loading...