Connect with us

Daerah

Pemerintah Gunakan Telur HE untuk BPNT, Peternak Blitar Kelimpungan

Published

on

Realitarakyat.com – Penggunaan telur breeding atau HE (Hatched Egg) atau telur pembibitan untuk program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) menjadikan harga telur ayam ras petelur (layer) di Kabupaten Blitar, anjlok.

Celakanya, penggunaan telur HE untuk program BPNT disahkan oleh surat edaran yang diterbitkan Dirjen Peternakan Kesehatan Hewan.

“Paling pengaruh (harga telur anjlok) adalah telur breeding atau HE,” ujar Sukarman, Ketua Koperasi Telur Putra Blitar kepada wartawan, Senin (21/9/2020).

Dengan adanya kebijakan pemerintah melalui surat edaran, telur HE yang secara fisik nyaris mirip dengantelur layer, sontak membanjiri pasar. Para keluarga penerima BPNT yang semula menerima telur ayam layer, kini berganti telur HE.

Akibatnya, harga telur ayam layer yang semula Rp20 ribuKg, kata Sukarman, hari ini turun menjadi Rp16 ribu/Kg. Keadaan yang tidak menguntungkan tersebut sudah berjalan sekitar tiga minggu.

“Telur HE aturannya tidak boleh dijual di pasar. Tapi itu teori. Praktiknya ya dijual,” terang Sukarman.

Kebijakan penggunaan telur HE berawal dari merosotnya harga daging ayam. Sebagai solusi pemerintah melakukan cutting, yakni menggagalkan penetasan telur ayam potong.

Telur yang sudah berada di mesin tetas selama 18 Minggu, sengaja tidak ditetaskan dan menjadikannya sebagai telur HE.

“Tujuannya untuk mengangkat harga daging ayam. Tapi dampaknya ke telur layer,” keluhnya.

Kondisi ini diperparah dengan adanya kebijakan PSBB COVID-19 di DKI Jakarta. Pengiriman telur ayam dari Blitar ke DKI Jakarta turun drastis. Yakni semula 230 ton/bulan menjadi 40 ton.

Namun untungnya, pihak koperasi telur ayam Blitar masih bisa menjajaki sejumlah pasar modern serta bekerjasama dengan koperasi lain di daerah Tasikmalaya, Jawa Barat.

“Kemudian juga bekerjasama dengan lumbung pangan Jawa Timur,” papar Sukarman.

Terkait membanjirnya telur HE karena digunakan sebagai program BPNT, menurut Sukarman para peternak hanya bisa pasrah. Mereka hanya bisa menunggu harga jual telur layer kembali membaik.

Sejauh ini pihaknya belum melayangkan protes ke pemerintah. “Dulu pernah kirim surat (protes) sampai presiden. Sekarang belum,” pungkas Sukarman.

Seperti diketahui, Kabupaten Blitar merupakan lumbung telur ayam. Jumlah populasi ayam petelur di Kabupaten Blitar mencapai 16,8 juta ekor, dengan rata-rata produksi 540 ton/hari.

Dengan kapasitas yang melimpah ruah tersebut, telur ayam Kabupaten Blitar mampu mencukupi 70 persen kebutuhan telur di Jawa Timur dan 30 persen kebutuhan telur nasional.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Daerah

Letto Terpidana Mati Kendalikan Sabu 8.8 Kilogram di Surabaya dari Lapas Lampung

Published

on

Continue Reading

Daerah

Jembatan Gantung Desa Batang Sapponggol Diduga Korupsi!!!Akan Dilaporkan Ke Poldasu

Published

on

Continue Reading

Daerah

MUI Bogor keliling pondok pesantren periksa protokol kesehatan

Published

on

Continue Reading
Loading...