Connect with us

Headline

Bungkam Soal Diktator Belarusia,Calon Presiden AS, Biden Caci Maki Trump

Published

on

Realitarakyat.com – Calon presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Demokrat Joe Biden mencaci Presiden Donald Trump karena tidak buka suara tentang penindasan aksi protes demokratis di Belarusia, negara yang katanya dijalankan oleh “diktator.”

Lebih dari 12.000 orang telah ditangkap, dan ratusan lainnya masih di penjara, sejak Presiden Alexander Lukashenko dinyatakan sebagai pemenang mutlak dari pemilihan presiden 9 Agustus lalu yang dikecam oleh kelompok oposisi di bekas negara Soviet sebagai kecurangan.

Dalam sebuah pernyataan, Biden berpihak pada ekspresi kebebasan damai para demonstran dan tuntutan untuk pemilihan baru.

Biden, mantan wakil presiden dan ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat yang pernah terlibat bentrokan sengit dengan Rusia mengenai Eropa timur, juga mendesak pembebasan beberapa pemimpin oposisi yang disebutnya sebagai tahanan politik.

“Namun Presiden Trump menolak untuk berbicara menentang tindakan Lukashenka atau menawarkan dukungan pribadinya untuk gerakan pro-demokrasi,” kata Biden, menggunakan ejaan alternatif nama politisi Belarusia itu seperti dilansir dari Reuters, Sabtu (26/9/2020).

Lukashenko tiba-tiba dilantik pada hari Rabu dalam apa yang disebut Biden sebagai “upacara palsu,” pada hari yang sama ketika berita AS didominasi oleh Trump yang menolak untuk berkomitmen pada transfer kekuasaan secara damai jika dia kalah dalam upayanya agar terpilih kembali melawan Biden pada 3 November mendatang.

“Seorang presiden bersembunyi dalam ketakutan dari warganya sendiri, menolak untuk menerima keinginan rakyat adalah tanda otokrat yang lemah, tidak sah, bukan pemimpin yang kuat,” kata Biden dalam pernyataannya.

Biden sendiri berjanji untuk mempertahankan nilai-nilai demokrasi dan berdiri bersama mereka yang berbagi nilai-nilai itu dalam pernyataannya tetapi tidak merinci langkah-langkah kebijakan yang akan diambil pemerintahannya melawan Belarusia.

Trump dan Biden akan bertemu untuk debat pertama mereka pada hari Selasa. Topiknya mencakup “ras dan kekerasan di kota-kota kami,” kata penyelenggara.

Keduanya berselisih mengenai apakah demonstrasi massa di AS atas kekerasan polisi terhadap orang kulit hitam sebagian besar berlangsung damai atau apakah mereka perlu bertemu dengan kekuatan militer. Trump menyebut dirinya sebagai presiden yang tertib hukum.

Seorang juru bicara kampanye kepresidenan Trump merujuk permintaan komentar ke Gedung Putih, tidak segera menanggapi.

Komentar dari Biden tampaknya hanya menunjukkan sedikit tanda kelonggaran bagi Lukashenko (66) yang kini bergantung pada pasukan keamanan dan sekutunya Rusia untuk mempertahankan kekuasaannya selama 26 tahun. Dia telah menepis kecaman dunia internasional.

Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada diperkirakan akan segera menjatuhkan sanksi kepada individu Belarusia atas apa yang dilihat pemerintah ketiga negara tersebut sebagai pemilu yang curang dan kekerasan terhadap pengunjuk rasa damai, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Siap Maju Caketum PPP, Suharso Monoarfa Optimistis Lampaui Ambang Batas PT

Published

on

Continue Reading

Ekonomi

Menperin : Pangsa Pasar Besar, Pemerintah Dorong Optimalisasi Industri Halal

Published

on

Continue Reading

Headline

Raja-Raja Melayu Tolak Usulan Darurat Nasional

Published

on

Continue Reading
Loading...