Connect with us

Headline

Inilah Sosok Nenek di India yang Masuk 100 Tokoh Paling Berpengaruh Majalah Time

Published

on

Realitarakyat.com – Seorang nenek di India yang menjadi wajah perlawanan terhadap Undang-undang Kewarganegaraan yang kontroversial mendapat pengakuan dari majalah Time. Ia masuk dalam daftar 100 tokoh paling berpengaruh tahun 2020 versi majalah mingguan yang berbasis di Amerika Serikat (AS) itu.

Ketika aksi protes melanda India setelah Undang-undang Kewarganegaraan yang kontroversial disahkan tahun lalu, seorang nenek keriput berusia 82 tahun yang duduk di jalan dengan mata menantang dan tasbih di tangannya.

Dikenal hanya sebagai Bilkis, dia menantang musim dingin terdingin di New Delhi dalam lebih dari satu abad untuk duduk selama lebih dari tiga bulan di barisan depan aksi protes yang dipimpin oleh wanita Muslim. Ketangguhannya yang membara inilah yang membuatnya mendapatkan tempat dalam daftar 100 orang paling berpengaruh tahun 2020.

“Bilkis menjadi suara kaum terpinggirkan dan simbol perlawanan di negara di mana suara perempuan dan minoritas secara sistematis tenggelam oleh politik mayoritas dari rezim (Perdana Menteri Narendra) Modi,” kata Time, seperti dilansir dari VOA, Sabtu (26/9/2020).

Ia pun tampil dalam kategori ikon majalah.

Bilkis sendiri kemudian populer sebagai salah satu “dadis” atau nenek dari Shaheen Bagh – lingkungan yang sebagian besar Muslim di mana wanita telah memblokir jalan utama setelah pemerintah nasionalis Hindu pemerintahan Modi mengeluarkan undang-undang yang oleh para kritikus dianggap diskriminatif. Pasalnya undang-undang itu mengecualikan Muslim dari daftar enam kelompok agama di antara minoritas yang teraniaya di tiga negara tetangga yang bisa mendapatkan kewarganegaraan yang dipercepat.

“Bagi kami, tidak ada pertarungan antara Hindu dan Muslim, Sikh dan Kristen. Pertarungan kita adalah dengan hukum baru. Itulah mengapa saya duduk di sini. Ambil kembali dan saya akan bangun,” katanya kepada VOA pada Januari lalu.

Tubuhnya yang agak bungkuk terbungkus syal, dia datang setiap pagi dan duduk hingga larut malam mendengarkan dengan penuh perhatian saat para wanita membacakan pembukaan konstitusi, berpidato dan menyanyikan lagu-lagu patriotik sebagai penegasan kembali kewarganegaraan mereka.

Bilkis sangat vokal tentang apa yang menariknya setiap hari ke aksi protes – kekhawatiran bahwa undang-undang kewarganegaraan yang baru akan mengatur panggung untuk daftar warga negara nasional yang dapat membuat beberapa Muslim India rentan dengan meminta mereka untuk menunjukkan bukti kewarganegaraan. Namun pemerintahan Modi mengatakan ketakutan seperti itu salah tempat dan menyangkal bahwa undang-undang itu diskriminatif.

Jaminan tersebut tidak banyak membantu meredakan ketakutan wanita seperti Bilkis, yang mengatakan bahwa dia bertekad untuk melawan diskriminasi agama di negara sekuler.

“Kami tidak akan menerima hukum ini. Ini adalah negara bebas dan itulah yang kami inginkan untuk bertahan,” ujarnya.

Artikel Time terkait Bilkis mengatakan bahwa dia memberikan harapan dan kekuatan kepada para aktivis dan pemimpin mahasiswa dan ia pantas mendapatkan pengakuan sehingga dunia mengakui kekuatan perlawanan terhadap tirani.

Di India, aktivis hak asasi mengatakan protes yang sebagian besar dipelopori oleh perempuan Muslim seperti Bilkis terhadap undang-undang kewarganegaraan itu signifikan.

“Ini adalah revolusi baru. Gerakan itu dipimpin oleh perempuan, terutama perempuan Muslim dan kemunculan mereka dari rumah mereka bukan untuk menyelamatkan al Quran, tetapi untuk melindungi nilai-nilai konstitusional, yang memberi aksi protes banyak makna,” menurut Annie Raja dari Federasi Nasional Wanita India.

Setelah diberi pengakuan oleh majalah tersebut, media sosial memberikan penghormatan kepada wanita yang menjadi subjek lagu dan puisi dan kehadirannya yang mantap di protes menginspirasi banyak demonstrasi serupa di negara tersebut.

Bilkis telah berjanji untuk tetap bertahan sampai undang-undang tersebut dicabut.

“Saya akan datang setiap hari entah itu selama dua bulan, enam bulan atau satu tahun. Kami siap menghadapi apapun, pemukulan, batu atau peluru di dada kami. Tapi kami tidak akan mengalah,” tekadnya.

Namun hal itu tidak terjadi. Aksi protes berakhir dengan sendirinya pada akhir Maret setelah India memberlakukan lockdown yang ketat di tengah pandemi Covid-19.

Kepada media lokal, Bilkis mengaku senang mendapat pengakuan dari Time tetapi akan lebih bahagia jika undang-undang itu dibatalkan.

Perdana Menteri Narendra Modi dan aktor Bollywood Ayushmann Khurrana juga masuk dalam daftar majalah Time, yang juga menampilkan para pemimpin dan perintis. (Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Jiwasraya Disuntik Modal Rp20 Triliun, Politisi PKS Mardani Ali Sera Soroti Langkah Pemerintah

Published

on

Continue Reading

DPR

Jiwasraya Disuntik Modal Rp20 Triliun, Politisi PKS Mardani Ali Sera Soroti Langkah Pemerintah

Published

on

Continue Reading

Headline

Lebih Cepat Lebih Baik, Capres Diusulkan Dimunculkan Jauh-jauh Hari

Published

on

Continue Reading
Loading...