Connect with us

Luar Negeri

Islamofobia Meningkat, PM Pakistan Tuntut PBB Bertindak

Published

on

Realitarakyat.com – Perdana Menteri (PM) Pakistan Imran Khan mendesak PBB untuk secara universal melarang apa yang disebut meningkatnya Islamofobia di banyak negara, termasuk negara tetangga India.

Dalam pidatonya yang direkam sebelumnya kepada Sidang Umum PBB, pemimpin Pakistan itu mengecam publikasi baru kartun Nabi Muhammad oleh Charlie Hebdo, sebuah mingguan satir Prancis.

“Muslim terus menjadi sasaran impunitas di banyak negara,” kata Khan seperti dilansir dari VOA, Sabtu (26/9/2020).

Dia menambahkan bahwa tren kebencian dan kekerasan agama yang meningkat atas nama kebebasan berbicara telah menonjolkan Islamofobia.

“Kami menekankan bahwa provokasi yang disengaja dan hasutan untuk membenci dan kekerasan harus dilarang secara universal,” Khan menekankan.

“Majelis ini harus mendeklarasikan ‘Hari Internasional untuk Memerangi Islamofobia’ dan membangun koalisi untuk melawan momok ini,” cetusnya.

Dalam kesempatan itu Khan kembali menyerang pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri India Narendra Modi karena diduga mengubah negara itu menjadi negara sponsor kebencian dan kekerasan agama terhadap hampir 200 juta Muslim minoritas yang tinggal di negara itu.

“Mereka percaya bahwa India secara eksklusif untuk umat Hindu dan lainnya bukan warga negara yang setara,” ucap pemimpin Pakistan itu.

Khan juga menyinggung krisis di wilayah Khasmir di mana ketegangan militer Pakistan dengan India telah meningkat sejak Agustus 2019. Pemicunya adalah pencabutan status semi otonom selama puluhan tahun untuk dua pertiga wilayah Kashmir yang dikelola India dan membaginya menjadi dua wilayah persatuan.

Meningkatnya ketegangan bilateral dalam beberapa bulan terakhir telah menyebabkan pertempuran militer hampir setiap hari di sepanjang Garis Kontrol, yang memisahkan bagian Kashmir yang dikuasai Pakistan dan India, membuat gencatan senjata tahun 2003 hampir tidak efektif.

“India memainkan permainan berbahaya untuk meningkatkan taruhan militer melawan Pakistan dalam lingkungan nuklir untuk mengalihkan perhatian dari tindakan ilegal dan kekejaman India di Kashmir,” Khan memperingatkan.

Perwakilan India di PBB, T.S. Tirumurti, mengecam pidato Khan, menyebutnya diplomatik baru rendahan yang penuh dengan kebohongan yang kejam.

Khan secara rutin menggunakan platform internasional untuk menyoroti penderitaan Muslim, tetapi para kritikus mengatakan sikap diamnya yang terus-menerus, seperti yang dilakukan oleh para pemimpin di banyak negara Muslim lainnya, atas tuduhan pelanggaran China terhadap populasi minoritas Muslim Uighur merusak argumen Pakistan.

Islamabad dan Beijing memelihara hubungan ekonomi dan militer yang erat. Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan tersebut telah diperkuat setelah miliaran dolar investasi China di Pakistan, pembangunan jalan, pelabuhan, pembangkit listrik, kawasan industri dan proyek infrastruktur besar lainnya.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DPR

Fadli Zon Mengaku Prihatin Atas Perseteruan Azerbaijan dan Armenia

Published

on

ist/net
Continue Reading

Luar Negeri

Petugas Kebun Binatang Shanghai Tewas Diserang Sekawanan Beruang

Published

on

ist/net
Continue Reading

Luar Negeri

China Sebut AS Bersikap Hitam Putih dan Bertingkah Sebagai Korban

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading
Loading...