Connect with us

Headline

Rusia dan China Blokir Laporan PBB Soal Pelanggaran Sanksi Libya

Published

on

Realitarakyat.com – Rusia dan China memblokir perilisan laporan resmi para ahli PBB tentang Libya yang menuduh pihak yang bertikai dan para pendukung internasional mereka – termasuk Rusia – melanggar embargo senjata PBB di negara yang dilanda konflik itu.

Wakil Duta Besar Jerman untuk PBB, Gunter Sautter, mengatakan dia membawa masalah itu ke Dewan Keamanan PBB setelah kedua negara memblokir rilis laporan tersebut oleh komite yang memantau sanksi terhadap Libya yang dipimpin Jerman.

“Banyak delegasi yang meminta publikasi laporan sementara panel ahli,” ujarnya.

“Ini akan menciptakan transparansi yang sangat dibutuhkan. Ini akan berkontribusi pada penamaan dan mempermalukan mereka yang terus secara terang-terangan melanggar embargo senjata meskipun ada kesepakatan yang telah dibuat,” imbuhnya seperti dikutip dari The Associated Press, Sabtu (26/9/2020).

Tetapi para diplomat, yang berbicara dengan syarat anonim karena konsultasi dewan dilakukan secara ditutup, mengatakan Rusia dan sekutu dekatnya China kembali memblokir publikasi laporan tersebut.

Sebelum pertemuan, ketika ditanya apa yang dapat dilakukan Jerman jika Rusia dan China memblokir rilis laporan itu lagi, Sautter mengatakan: “Izinkan saya meyakinkan Anda bahwa saya akan terus menggunakan setiap alat yang ada untuk memastikan bahwa kami memiliki transparansi yang diperlukan.”

Laporan tersebut, yang dilihat oleh The Associated Press awal bulan ini, mengatakan embargo senjata telah dilanggar oleh pemerintah Libya yang didukung PBB di barat, yang didukung oleh Turki dan Qatar, serta oleh pasukan saingan yang berbasis di timur di bawah komandan Khalifa Hifter, didukung oleh Uni Emirat Arab, Rusia, dan Yordania. Panel mengatakan embargo sama sekali tidak efektif.

Para ahli mengatakan 11 perusahaan juga melanggar embargo senjata, termasuk Grup Wagner, sebuah perusahaan keamanan swasta Rusia yang menurut panel PBB pada Mei lalu menyediakan antara 800 dan 1.200 tentara bayaran ke Hifter.

Selain itu, para ahli mengatakan pihak yang bertikai dan pendukung internasional mereka, bersama dengan Mesir dan Suriah, gagal memeriksa pesawat atau kapal jika mereka memiliki alasan yang masuk akal untuk meyakini bahwa kargo tersebut berisi senjata dan amunisi militer, seperti yang dipersyaratkan oleh resolusi Dewan Keamanan PBB 2015.

Menteri Luar Negeri UEA, Anwar Gargash, mengatakan kepada sekelompok wartawan pada pengarahan virtual bahwa ia tidak akan mengomentari laporan yang belum dia lihat. Namun dia mengatakan: “Kami dengan tegas menyangkal banyak tuduhan liar yang kami dengar di pers.”

Pada tahun-tahun setelah pemberontakan tahun 2011 yang menggulingkan otokrat lama Moammar Gadhafi, Libya telah tenggelam lebih jauh ke dalam kekacauan.

Libya kini terbagi antara dua pemerintahan yang saling bersaing, berbasis di timur dan barat negara itu, dengan serangkaian pejuang dan milisi yang didukung oleh berbagai kekuatan asing yang bersekutu di setiap sisi.

Ketegangan di Libya yang kaya minyak meningkat lebih lanjut ketika pasukan yang berbasis di timur, dipimpin Khalifa Hifter melancarkan serangan mencoba merebut ibu kota, Tripoli, pada April 2019.

Tetapi kampanye militer Hifter gagal pada bulan Juni ketika milisi yang mendukung pemerintahan yang didukung PBB di Tripoli, dengan dukungan Turki, berada di atas angin, mendorong pasukannya dari pinggiran ibu kota dan kota-kota barat lainnya.

Dewan Keamanan PBB telah mengadopsi resolusi pada 15 September lalu yang menuntut semua negara memberlakukan embargo senjata PBB yang dilanggar secara luas di Libya dan menarik semua tentara bayaran dari negara Afrika Utara itu.

Resolusi itu juga memperpanjang misi politik PBB di Libya dan menyerukan pembicaraan politik dan gencatan senjata dalam perang, yang telah dikejar oleh PBB.

Satu celah mencolok bagi PBB adalah kegagalan untuk menggantikan mantan utusan utamanya, Ghassan Salame, yang mengundurkan diri pada Maret lalu, terutama sebagai akibat dari permintaan Amerika Serikat (AS) untuk membagi pekerjaannya menjadi dua.

Resolusi yang diadopsi minggu lalu memang membaginya, menempatkan utusan khusus yang bertanggung jawab atas misi PBB untuk fokus pada mediasi dengan Libya dan pihak internasional untuk mengakhiri konflik serta menyediakan koordinator untuk bertanggung jawab atas operasi sehari-hari.

Tetapi menemukan pengganti yang dapat diterima oleh semua diplomat Dewan Keamanan terbukti sangat sulit.

Salah satu kemungkinannya adalah utusan tinggi Timur Tengah PBB saat ini, Nikolay Mladenov, mantan menteri luar negeri Bulgaria, kata diplomat PBB, berbicara dengan syarat anonim karena diskusi telah bersifat pribadi.

Tetapi para diplomat mengatakan tiga anggota DK PBB dari Afrika – Arika Selatan, Niger dan Tunisia – menentangnya karena mereka menginginkan seorang dari Afrika dalam pekerjaan itu.

Sautter mengatakan Dewan Keamanan telah setuju bahwa akan ada utusan khusus. “Dan kami sangat membutuhkan kesepakatan tentang siapa yang akan menjadi (utusan khusus),” imbuhnya.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Jiwasraya Disuntik Modal Rp20 Triliun, Politisi PKS Mardani Ali Sera Soroti Langkah Pemerintah

Published

on

Continue Reading

DPR

Jiwasraya Disuntik Modal Rp20 Triliun, Politisi PKS Mardani Ali Sera Soroti Langkah Pemerintah

Published

on

Continue Reading

Headline

Lebih Cepat Lebih Baik, Capres Diusulkan Dimunculkan Jauh-jauh Hari

Published

on

Continue Reading
Loading...