Connect with us

Luar Negeri

Sebanyak 250 Kapal Ikan China Serbu Lepas Pantai Galapagos Memicu Kemarahan Warga Peru

Published

on

Realitarakyat.com – Angkatan Laut Peru memantau armada sekitar 250 kapal penangkap ikan China yang berbondong-bondong memasuki lepas pantai negara itu. Serbuan ratusan kapal China itu memicu kemarahan industri perikanan dalam negeri negara Andes tersebut.

Ratusan kapal penangkap ikan Beijing, yang sebelumnya menangkap cumi-cumi raksasa di dekat Kepulauan Galapagos di lepas pantai Ekuador, terdeteksi minggu ini oleh pasukan Angkatan Laut Peru di lepas pantai negara itu.

“Angkatan Laut kami membuat penerbangan berlebih untuk memastikan tidak ada kapal semacam itu dalam cakupan yurisdiksi kami, yang berjarak 200 mil,” kata Menteri Pertahanan Jorge Chavez kepada wartawan, Jumat, yang dilansir Reuters, Sabtu (26/9/2020).

Komandan Operasi Penjaga Pantai, Laksamana Muda Jorge Portocarrero, mengatakan kepada Reuters bahwa armada tersebut diidentifikasi dan ditemukan setelah penerbangan ketinggian rendah dari pesawat eksplorasi dan kapal patroli antara Minggu hingga Rabu.

“Tidak semuanya di satu tempat, tersebar,” ujarnya seraya menambahkan ada 250-270 kapal. “Kami tidak memiliki bukti bahwa mereka telah memasuki ruang maritim kami.”

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Lima mengatakan kapal-kapal China itu memiliki sejarah menghindari pelacakan dan sepertinya membuang polutan plastik.

“Penangkapan yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan ekologi dan ekonomi yang sangat besar. Peru tidak mampu menanggung kerugian sebesar itu,” kata keduataan AS di Twitter.

Kedutaan Besar China menanggapi bahwa mereka sangat mementingkan perlindungan lingkungan dan laut. “Kami berharap publik Peru tidak tertipu oleh informasi palsu,” katanya di Twitter.

Kementerian Luar Negeri Peru berusaha meredakan ketegangan, dengan mengatakan pihaknya telah menyatakan ketidaknyamanan kepada pejabat AS tentang ketidakakuratan tweet kedutaan AS. Peru adalah produsen tembaga terbesar kedua di dunia, yang sebagian besar dibeli oleh China.

Wakil Menteri Talavera mengatakan dia telah mengatakan kepada para pejabat AS bahwa Peru adalah teman dan mitra dari Amerika Serikat dan China dan meminta mereka untuk menyelesaikan perbedaan mereka melalui dialog, pemahaman dan kerja sama.

Sementara itu, asosiasi perikanan lokal mengatakan penangkapan cumi-cumi raksasa tanpa pandang bulu merugikan industri dalam negeri. Cumi-cumi menyumbang 43 persen dari ekspor perikanan Peru.

“Ini adalah rahasia umum bahwa setiap tahun kapal terutama dari China…dipasang tepat di tepi 200 mil dari Peru untuk mengekstrak sumber daya ini,” kata Cayetana Aljovín, presiden Masyarakat Nasional untuk Penangkapan Ikan.

“Dengan mengekstraksi sumber daya yang tidak diatur di perairan tersebut, hal itu dapat berdampak negatif pada ekosistem Peru.”

Pemerintah Peru menyetujui undang-undang pada bulan Agustus yang mewajibkan kapal lokal dan asing yang beroperasi di lepas pantainya menggunakan peralatan GPS dan SISESAT, sistem pelacakan satelit untuk kapal.

Portoccarero menyatakan armada kapal China telah hadir di Samudera Pasifik selama bertahun-tahun, mulai dari bagian utara Chile, pesisir Peru hingga dekat Kepulauan Galapagos, tergantung pola migrasi cumi-cumi tersebut.

Dia menambahkan bahwa pada tahun 2004, tiga kapal berbendera China ditangkap di wilayah maritim Peru, setelah operasi dengan kapal selam dan helikopter Angkatan Laut, meskipun armada semacam ini ditemukan di tempat-tempat di seluruh dunia.

“Kami punya satu besar di depan Argentina, satu lagi di utara Brasil, ada beberapa di sekitar Australia, Selandia Baru, Afrika Timur, dan di Samudra Hindia. Ini masalah global,” katanya.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

PM Bulgaria Boyko Borissov Positif Terinfeksi Covid-19

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Turki Perpanjang Eksplorasi Wilayah Mediterania yang Disengketakan

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Netanyahu: Normalisasi dengan Negara Arab ‘Ubah Peta’ Timur Tengah

Published

on

Continue Reading
Loading...