Connect with us

Luar Negeri

Dituding Mata-mata, Penulis Australia Hadapi Persidangan di China

Published

on

Realitarakyat.com – Penulis asal Australia, Yang Hengjun, akan menjalani persidangan di Beijing atas tuduhan spionase. Hengjun telah ditahan di China tanpa akses ke keluarganya sejak Januari 2019.

Mantan diplomat China berusia 55 tahun itu hilang setelah terbang ke kota selatan Guangzhou dari New York. Belakangan diketahui ia telah ditahan di fasilitas penahanan Beijing tanpa akses ke pengacara atau keluarganya meskipun istrinya tetap berada di China.

Seorang teman Hengjun mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa pengacara karibnya telah diberitahu pada hari Rabu bahwa kasusnya telah dipindahkan ke Pengadilan Rakyat Menengah Kedua Beijing.

“Seorang hakim diperkirakan akan ditunjuk dalam dua minggu ke depan untuk mendengarkan kasus tersebut,” kata Feng Chongyi, seorang teman Hengjung dan profesor di Universitas Teknologi Sydney seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (10/10/2020).

Pengacara Hengjun telah dua kali bertemu dengannya dalam sebulan terakhir. Pertemuan satu jam itu adalah akses resmi pertama setelah 21 bulan penahanan dan interogasi oleh otoritas keamanan China.

Yang Hengjun juga telah memberi tahu keluarganya lewat sebuah pesan pada bulan lalu bahwa ia tidak bersalah dan tidak akan pernah mengakui sesuatu yang belum dilakukan.

“Di bawah sistem hukum China, dakwaan, bukti untuk mendukung dakwaan dan hukuman yang diusulkan akan diberikan ke pengadilan pada awal persidangan,” terang Chongyi.

Pemerintah Australia mengatakan pada hari Sabtu telah diberitahu bahwa pihak berwenang China telah memutuskan untuk menuntut warga Australia Yang Hengjun atas tuduhan yang belum diumumkan.

Akses konsuler melalui videolink ke petugas kedutaan Australia dipulihkan pada September setelah ditangguhkan karena virus Corona.

“Kami akan terus memberikan dukungan konsuler kepadanya dan keluarganya, dan untuk mengadvokasi kepentingannya,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia dalam pernyataan melalui email.

Australia sendiri sangat keberatan dengan penahanannya.

Hubungan diplomatik antara China dan Australia telah memburuk tahun ini, setelah Beijing melakukan aksi balas dendam dalam perdagangan sebagai tanggapan atas seruan Canberra untuk penyelidikan internasional terhadap sumber pandemi Covid-19.

Bulan lalu, Kementerian Luar Negeri China mengonfirmasi presenter televisi negara Australia lainnya, Cheng Lei, telah ditahan di Beijing dan sedang diselidiki karena dicurigai membahayakan keamanan nasional.

Kementerian Luar Negeri China tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar pada hari Sabtu terkait kasus Yang Hengjun.(Din)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

KJRI Johor Fasilitasi Pemakaman Pekerja Migran Indonesia

Published

on

ilustrasi: foto: ist/net
Continue Reading

Luar Negeri

Malaysia Batasi 10 Persen WFO Saat PKPB

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading

Luar Negeri

Presiden Joko Widodo Jadi Nama Jalan di UEA, Simbol Hubungan Baik Kedua Negara

Published

on

ist/net
Continue Reading
Loading...