Connect with us

Luar Negeri

Para Pemimpin Agama Azerbaijan Kutuk Serangan Armenia

Published

on

Realitarakyat.com – Para pemimpin agama di Azerbaijan mengutuk serangan Armenia terhadap pemukiman sipil negara yang dilakukan baru-baru ini serta kebijakan pendudukan Yerevan. Mereka juga menyuarakan dukungan untuk operasi tentara Azerbaijan di wilayah tersebut.

Mufti Besar Muslim Kaukasus Allahsukur Pashazadeh, Uskup Gereja Ortodoks Rusia Alexandr, pemimpin Komunitas Yahudi Pegunungan Milikh Yevdayev, Presiden Komunitas Yahudi Eropa Baku Aleksandr Sharovsky dan pemimpin Christian Alban Udi, Robert Mobili, berkumpul bersama untuk mengutuk serangan Armenia.

“Kami, para pemimpin agama di Azerbaijan, menyatakan bahwa kami bersama dengan rakyat, negara dan presiden kami di jalan yang benar ini. Kami menuntut implementasi resolusi DK PBB (Dewan Keamanan PBB), yang menetapkan keluarnya tentara Armenia tanpa syarat dari wilayah Azerbaijan yang diduduki,” bunyi pernyataan bersama para pemimpin itu seperti dilansir dari Anadolu, Sabtu (17/10/2020).

Dalam pertemuan tersebut, Pashazadeh mengatakan bahwa selama bertahun-tahun, mereka mendambakan pembebasan wilayah pendudukan Nagorno Karabakh, yang juga dikenal sebagai Karabakh Atas.

Pashazadeh mengatakan Armenia menekankan identitas nasionalnya ketika kuat, tetapi kembali menggarisbawahi agama Kristennya ketika lemah, meminta bantuan dari seagama mereka.

Dia juga berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Ali Erbas, kepala Direktorat Urusan Agama Turki.

Sementara itu, Uskup Ortodoks Rusia Alexandr mengatakan konflik Azerbaijan-Armenia tidak memiliki karakteristik agama.

Ia juga menambahkan bahwa gencatan senjata yang disepakati pada 10 Oktober di Moskow memberi harapan tetapi dilanggar oleh Armenia dengan serangannya terhadap warga sipil di provinsi Ganja Azerbaijan.

Alexandr menekankan bahwa anggota dari semua agama di Azerbaijan dapat dengan bebas memenuhi kewajiban agama mereka, dengan mencatat bahwa Gereja Armenia di ibu kota Baku telah dipertahankan.

Sementara itu, pemimpin Yahudi pegunungan Mobili, menggarisbawahi bahwa komunitasnya mendukung operasi Azerbaijan, berdoa untuk keberhasilannya.

Mobili mencatat bahwa Armenia mencoba membingkai konflik tersebut sebagai perang agama, tetapi dunia tahu bahwa itu adalah perang tanah air Azerbaijan.

Pertempuran Azerbaijan dengan Armenia di Nagorno-Karabakh meletus pada 27 September lalu dan telah menewaskan ratusan orang.

Ini menandai eskalasi terbesar dari konflik selama puluhan tahun di wilayah yang terletak di Azerbaijan tetapi telah di bawah kendali pasukan etnis Armenia yang didukung oleh Armenia.

Kekerasan – yang melibatkan artileri berat, roket, dan pesawat tak berawak – terus mengamuk meskipun Rusia berupaya untuk menengahi gencatan senjata.

Rusia, yang memiliki pakta keamanan dengan Armenia tetapi juga telah memupuk hubungan hangat dengan Azerbaijan, menjadi tuan rumah bagi diplomat top dari Armenia dan Azerbaijan selama lebih dari 10 jam pembicaraan yang berakhir dengan kesepakatan gencatan senjata pada Sabtu.

Tapi perjanjian itu segera rusak, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan karena melanggarnya.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

Turki Perpanjang Eksplorasi Wilayah Mediterania yang Disengketakan

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Netanyahu: Normalisasi dengan Negara Arab ‘Ubah Peta’ Timur Tengah

Published

on

Continue Reading

Headline

Penguasa Kerajaan Malaysia Gelar Pertemuan, Bahas Usul Status Darurat

Published

on

Continue Reading
Loading...