Connect with us

DPR

Dedi Mulyadi Ajak Petani dan Pengurus Masjid Gotong-royong Tanam Padi

Published

on

Anggota DPR Dedi Mulyadi (ist/net)

Realitarakyat.com – Anggota DPR Dedi Mulyadi mengajak para petani dan pengurus masjid di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, bergotong-royong untuk memperkuat ketahanan pangan dengan menanam padi gogo di lahan seluas 6 hektare di wilayah Kabupaten Purwakarta, Jabar.

“Ada beberapa alasan, kenapa harus menanam padi gogo,” katanya di sela sosialisasi empat pilar kebangsaan bertajuk Gotong-royong Memperkuat Ketahanan Pangan, di Purwakarta, Jumat (13/11/2020).

Di antara alasan tersebut ialah karena padi gogo tak lepas dari areal penanaman yang kering. Padi gogo juga masih bisa tumbuh dan menghasilkan dengan rata-rata 3-4 ton per hektare setiap satu kali panen.

Ia mengatakan, padi gogo bisa ditanam di semua media, bahkan di halaman rumah. Karena itu penanaman padi gogo akan terus dilakukan di sejumlah areal dengan melibatkan berbagai elemen masyarakat sebagai bentuk ketahanan pangan.

“Apalagi pada pandemi COVID-19 seperti saat ini, walaupun serba dibatasi tapi semua masih butuh makan. Jadi penanaman harus tetap dilakukan, dan padi gogo ini bisa dimanfaatkan di mana saja dan oleh siapa saja,” kata dia.

Wakil Ketua Komisi IV DPR berharap penanaman padi gogo bisa menginspirasi masyarakat dengan mulai ikut menanam.

“Kita tumbuhkan kesadaran masyarakat akan ketahanan pangan ini. Menanam padi gogo bisa di mana saja. Bisa di pot atau lahan kering di halaman sekitar rumah,” katanya.

Menurut dia, bangsa Indonesia sejak dulu memiliki tradisi gotong-royong saat mengerjakan sesuatu. Begitu pun dalam hal bercocok tanam, tradisi gotong-royong masih tertanam kuat di dalamnya.

Dalam tradisi Sunda, kegiatan bertani atau berladang biasa disebut “ngahuma”. Tradisi ini mengajak masyarakat menanam padi secara bersama-sama di suatu areal terbuka milik bersama, tanpa adanya kepemilikan atau sertifikasi seperti saat ini.

Kebersamaan dan gotong royong yang dilakukan sejak melakukan penanaman hingga panen tidak menimbulkan rasa iri antar-masyarakat. Semua masyarakat terbagi secara merata hasil panen sesuai dengan pekerjaan mereka.

“Jadi saya mencoba mengajak berinteraksi tentang itu, menanam padi bersama-sama dan hasilnya bisa dinikmati oleh masyarakat secara bersama-sama di Tajug Gede Cilodong,” katanya. (ant/ndi)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DPR

Pimpinan DPR Sebut Langkah Benny Wenda Kamuflase Politik

Published

on

Continue Reading

DPR

F-PKS Desak Pemerintah Perhatikan Kebutuhan Gas untuk Industri Dalam Negeri

Published

on

Anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi PKS, Mulyanto (ist/net)
Continue Reading

DPR

Pelaksanaan Pilkada Jangan Jadi Klaster Baru Covid-19

Published

on

Anggota Komisi II DPR RI Syamsurizal (ist/net)
Continue Reading
Loading...