Connect with us

Headline

Kecil Kemungkinan Trump Bisa Kudeta Militer terhadap Biden, Ini Alasannya

Published

on

Realitarakyat.com – Calon presiden (capres) Partai Demokrat Joe Biden memenangkan pemilihan presiden (pilpres) Amerika Serikat (AS) 3 November, sebuah fakta yang ditolak oleh Presiden Donald Trump dan anggota Partai Republik lainnya.

Ada kekhawatiran bahwa presiden dan anggota Partai Republik lainnya akan berusaha semaksimal mungkin untuk tetap berkuasa. “Akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump kedua,” kata Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada Selasa lalu, yang mengisyaratkan Trump tak ingin lengser meski Biden telah menjadi presiden terpilih.

Jaksa Agung William Barr juga telah memberi wewenang kepada jaksa federal untuk mulai menyelidiki dugaan kecurangan pemilu, sebuah langkah yang mendorong kepala unit kejahatan pemilu departemen kehakiman untuk mundur dari posisinya dan pindah ke peran lain.

Lebih lanjut, Trump membuat manuver dengan memecat bos Pentagon atau Menteri Pertahanan Mark Esper. Dia juga merombak besar-besaran struktur atas kepemimpinan Pentagon dan menggantinya dengan para tokoh yang dianggap loyalis Trump.

Manuver itu telah memicu kekhawatiran di kubu Partai Demokrat dan para pengamat bahwa Trump akan melakukan kudeta militer terhadap Biden demi melanggengkan kekuasaannya.

Terlepas dari semua intrik Trump, sangat kecil kemungkinannya dia dapat menemukan cara untuk tetap berkuasa atau melakukan kudeta militer. Berikut penjelasan atau alasannya, seperti dikutip dari The Guardian, Sabtu (14/11/2020);

Donald Trump menolak menerima bahwa Joe Biden memenangkan pilpres. Apakah ada jalan konstitusional baginya untuk melakukan kudeta dan tetap menjabat untuk masa jabatan berikutnya?

Tidak. Lembaga pemilu akan bertemu pada tanggal 14 Desember untuk memberikan suara untuk presiden terpilih dan hampir setiap negara bagian menggunakan suara rakyat di seluruh negara bagian untuk mengalokasikan pemilihnya.

Biden diproyeksikan akan memenangkan lebih dari 270 electoral votes, angka suara yang dia butuhkan untuk menjadi presiden Amerika. Kemenangannya tidak bergantung pada satu negara bagian dan dia mungkin memiliki keunggulan yang tidak dapat diatasi di Michigan, Nevada, Wisconsin, Pennsylvania, dan Arizona.

Ada teori hukum jangka panjang, yang dikemukakan oleh Partai Republik sebelum pemilu, bahwa badan legislatif yang bersahabat dengan Partai Republik di tempat-tempat seperti Michigan, Wisconsin, dan Pennsylvania dapat mengabaikan suara populer di negara bagian mereka dan menunjuk pemilih mereka sendiri.

Undang-undang federal mengizinkan badan legislatif untuk melakukan hal ini jika negara bagian “gagal membuat pilihan” pada hari pemilihan elecoral college. Tetapi tidak ada bukti kecurangan sistemik atas kesalahan di negara bagian mana pun dan batasan perintah Biden di tempat-tempat ini memperjelas bahwa sebenarnya negara bagian telah membuat pilihan.

“Jika negara terus mengikuti supremasi hukum, saya melihat tidak ada jalan konstitusional yang masuk akal bagi Trump untuk tetap sebagai presiden, kecuali bukti baru dari beberapa kegagalan besar-besaran sistem pemilu di banyak negara bagian,” kata Richard Hasen, seorang profesor hukum di University of California, Irvine, yang berspesialisasi dalam pemilu, menuliskannya dalam email.

“Akan menjadi perebutan kekuasaan antidemokrasi yang telanjang untuk mencoba menggunakan badan legislatif negara bagian untuk menyiasati pilihan pemilih dan saya tidak berharap itu terjadi.”

Bagi anggota parlemen di satu negara bagian guna memilih untuk mengesampingkan keinginan yang jelas dari pemilihnya dengan cara ini akan menjadi luar biasa dan mungkin menyebabkan protes keras.

Agar Trump memenangkan electoral college, beberapa negara bagian harus mengambil langkah luar biasa ini, sebuah langkah yang akan menyebabkan reaksi ekstrem dan krisis demokrasi yang nyata di seluruh negeri.

“Ada ketertarikan yang aneh dengan berbagai skenario gelap yang dibayangkan, mungkin melibatkan badan legislatif negara bagian yang memberontak, tapi ini lebih merupakan fiksi distopia daripada apapun yang mungkin terjadi,” kata Richard Pildes, seorang profesor hukum di Universitas New York.

“Ironisnya, atau tragedi, kami berhasil menyelenggarakan pemilu yang sangat mulus, dengan rekor jumlah pemilih, dalam keadaan yang sangat sulit—namun, sebagian besar pendukung presiden sekarang yakin bahwa prosesnya cacat.”

Apakah ada indikasi Partai Republik di negara bagian penting ini akan setuju dengan ini?

Tak lama setelah hari pemilihan, Jake Corman, seorang Republikan teratas di senat negara bagian Pennsylvania, menunjukkan partainya akan “mengikuti hukum” di Pennsylvania, yang mengharuskan pemberian pemilih kepada pemenang suara populer (popular vote).

Dalam tulisanya Oktober lalu, Corman mengatakan badan legislatif negara bagian “tidak memiliki dan tidak akan memiliki andil dalam mengintervensi pemilih presiden (di) negara bagian atau dalam memutuskan hasil pilpres.”

Tetapi pada hari Selasa, Partai Republik di badan legislatif Pennsylvania mengatakan mereka ingin menyelidiki tuduhan penipuan pemilih seperti yang dilontarkan kubu Trump.

Tidak ada bukti penyimpangan yang meluas di negara bagian itu, tetapi langkah tersebut mengkhawatirkan karena itu bisa menjadi awal dari upaya untuk merusak hasil suara populer (popular vote) di negara bagian tersebut.

Badan legislatif yang dipimpin Partai Republik di Michigan juga menyelidiki dugaan serupa, seperti halnya kubu Partai Republik di Wisconsin. Tidak ada bukti kesalahan yang meluas di kedua tempat.

Tim kampanye Trump telah mengajukan banyak gugatan yang meragukan secara hukum sejak hari pemilihan. Tujuan dari gugatan ini tampaknya bukan untuk benar-benar menjungkirbalikkan hasil pemilu, tetapi mencoba menciptakan ketidakpastian dan menarik proses penghitungan.

Setiap negara bagian memiliki tenggat waktu sendiri untuk mengesahkan hasil pemilihan yang kemudian digunakan untuk mengalokasikan suara electoral college. Setidaknya di dua negara bagian, Pennsylvania dan Michigan, tim kampanye Trump berusaha memblokir pejabat agar tidak menyerahkan hasil pilpres.

Jadwal sertifikasi itu penting karena undang-undang federal mengatakan bahwa selama hasil pemilu diselesaikan paling lambat 8 Desember tahun ini, hasilnya “konklusif”. Itu memberikan perlindungan terhadap Kongres, yang bertanggung jawab untuk menghitung suara electoral college, dari hasil pemilu yang menebak-nebak.

Dengan menunda prosesnya, tim kampanye Trump mungkin berusaha melewati tenggat waktu itu dan menciptakan lebih banyak ruang gerak untuk menebak-nebak hasilnya.

Bahkan jika itu adalah harapan tim kampanye Trump, menurut Pildes, pengadilan kemungkinan tidak akan turun tangan.

“Negara-negara akan mulai mengesahkan total suara mereka dalam waktu kurang dari 10 hari, dan tidak ada dasar dalam klaim yang dibuat sejauh ini bagi pengadilan untuk menghentikan proses itu,” Pildes.

Katakanlah skenario terburuk membuahkan hasil dan badan legislatif yang dipimpin oleh Partai Republik mengesampingkan keinginan rakyat di beberapa negara bagian. Apakah ada pengamanan untuk menghentikan Trump?

Iya. Michigan, Wisconsin, Pennsylvania, dan Nevada semuanya memiliki gubernur Demokrat yang akan menolak untuk menyetujui serangkaian pemilih Trump dengan popular vote yang jelas menunjukkan Biden memenangkan negara bagian mereka.

Sebaliknya, mereka akan mengajukan pemilih yang berhak diterima Biden sebagai pemenang suara terbanyak.

Kemudian akan menjadi tanggung jawab Kongres, yang bertugas menghitung suara dari electoral college, untuk memutuskan apa yang harus dilakukan.

Undang-undang yang menguraikan proses tentang bagaimana Kongres harus menangani perselisihan pemilih dari suatu negara bagian sangat membingungkan, tetapi para ahli yakin bahwa keputusan yang didukung oleh gubernur negara bagian adalah yang sah menurut hukum.

Ada teori saingan bahwa presiden Senat, Mike Pence, dapat mengendalikan proses tersebut. Sengketa pemilih antara DPR AS dan Senat adalah skenario terburuk dan Mahkamah Agung AS mungkin akan diminta untuk turun tangan.

Terlepas dari berapa lama perselisihan itu, konstitusi menetapkan satu tenggat waktu terakhir. Meski penghitungan sedang berlangsung, masa jabatan presiden dan wakil presiden akan berakhir pada tengah hari pada 20 Januari.

Pada saat itu jika tidak ada hasil akhir dalam pilpres, Ketua DPR; Nancy Pelosi, akan menjadi pelaksana tugas (plt)presiden Amerika.(Ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Headline

Kata Polisi, Kasus Swab Test Rizieq Pekan Depan Naik ke Tahap Penyidikan

Published

on

Kapolresta Bogor Kombes Hendri Fiuser/Net
Continue Reading

Headline

Ini Jatah Libur Akhir Tahun yang Diputuskan Pemerintah

Published

on

Continue Reading

Headline

UAS Kampanyekan Paslon Akhyar-Salman, PAN: Tak Masalah, Banyak Kiai Juga Jadi Timses

Published

on

Waktum PAN Yandri Susanto/Net
Continue Reading
Loading...