Connect with us

Luar Negeri

Trump Pecat Esper dan Rombak Pentagon Besar-besaran Picu Kegelisahan

Published

on

Realitarakyat.com – Pemerintahan Presiden Donald Trump telah melakukan perombakan besar-besaran terhadap struktur atas kepemimpinan sipil Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) atau Pentagon. Dia memecat Menteri Pertahanan Mark Esper dan beberapa pejabat senior, yang kemudian menggantinya dengan orang-orang yang dianggap loyal kepada presiden.

Kesibukan perombakan, yang diumumkan oleh Departemen Pertahanan dalam sebuah pernyataan kira-kira 24 jam setelah Presiden Donald Trump memecat Esper, telah membuat para pejabat di dalam Pentagon gelisah dan memicu rasa khawatir yang meningkat di antara para pejabat militer dan sipil, yang khawatir tentang apa yang bisa terjadi selanjutnya.

Empat pejabat senior sipil telah dipecat atau pun mengundurkan diri sejak Senin, termasuk Esper, kepala stafnya dan pejabat tinggi yang mengawasi kebijakan dan intelijen. Mereka digantikan oleh loyalis Trump, termasuk tokoh kontroversial yang mempromosikan teori konspirasi pinggiran dan menyebut mantan Presiden Barack Obama sebagai teroris.

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada CNNyang dilansir Sabtu (14/11/2020); “Tampaknya kami sudah selesai dengan pemenggalan untuk saat ini.” Komentar itu mengacu pada gelombang penggulingan pemimpin sipil di Pentagon, termasuk Esper.

Tetapi langkah tersebut kemungkinan hanya akan menambah rasa kekacauan di dalam Pentagon setelah pemecatan Esper oleh Trump. Presiden membuangnya dua hari setelah lawannya dari Partai Demokrat, Joe Biden, diproyeksikan sebagai pemenang pemilihan presiden (pilpres), sebuah kesimpulan yang ditolak Trump. Kekhawatiran berkembang bahwa masa transisi yang kacau dapat merusak keamanan nasional.

Sementara para pejabat tinggi telah berurusan dengan pengambilan keputusan Trump yang tidak dapat diprediksi sejak ia menjabat, dan tingkat ketidakpastian saat ini terus meningkat sejak pilpres.

Sumber-sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Jake Tapper dari CNN bahwa Gedung Putih sekarang fokus terhadap Esper setelah pemecatannya pada hari Senin. Esper digantikan oleh Christopher Miller, direktur Pusat Kontraterorisme Nasional (NCTC).

Sumber-sumber tersebut mengatakan upaya itu mungkin karena Esper dan timnya menolak penarikan dini pasukan AS dari Afghanistan yang akan dilakukan sebelum kondisi yang diperlukan di lapangan dipenuhi, dan masalah keamanan lainnya yang tertunda.

“Ini menakutkan, sangat mengganggu,” kata seorang pejabat pertahanan kepada CNN. “Ini adalah gerakan diktator.”

Ahli Teori Konspirasi dan Loyalis Trump

Di antara mereka yang mengambil peran baru di Departemen Pertahanan adalah pensiunan Brigadir Jenderal yang kontroversial. Salah satunya, Anthony Tata yang pindah ke peran kebijakan teratas Pentagon, mengambil alih tugas James Anderson, yang mengundurkan diri Selasa.

Tata telah dinominasikan untuk menjadi wakil menteri pertahanan untuk kebijakan musim panas ini tetapi pencalonannya ditarik karena oposisi bipartisan.

Data CNN melaporkan bahwa dia telah membuat banyak komentar Islamofobia dan ofensif serta mempromosikan berbagai teori konspirasi. Dalam beberapa tweet 2018, ia mengklaim Obama adalah “pemimpin teroris” yang berbuat lebih banyak untuk merugikan AS dan membantu negara-negara Islam daripada presiden mana pun dalam sejarah.

Setelah pencalonannya dicabut, Tata ditunjuk sebagai pejabat yang menjalankan tugas wakil menteri pertahanan untuk kebijakan. Tata secara luas dipandang sebagai loyalis Trump yang mempertahankan dukungan dari Gedung Putih bahkan ketika kubu Partai Republik di Komite Angkatan Bersenjata Senat mengisyaratkan mereka tidak mau mendukung konfirmasinya awal tahun ini.

Anderson telah menjabat sebagai wakilmenteri pertahanan untuk kebijakan sejak John Rood dipecat oleh pemerintahan Trump pada Februari karena ketidaksepakatan tentang berbagai masalah kebijakan. Belum jelas apakah Anderson telah diminta untuk mengundurkan diri atau justru dipecat.

Anderson telah berada di Pentagon sejak 2018, bertugas pertama sebagai asisten menteri pertahanan untuk strategi, rencana dan kemampuan dan kemudian sebagai wakil menteri pertahanan untuk kebijakan sebelum mengambil alih pekerjaan kebijakan teratas setelah penggulingan Rood.

Dalam pesan perpisahannya kepada anggota stafnya, Anderson berkata; “Saya pergi dengan mengetahui bahwa tim akan bertahan, terlepas dari apa yang ada di depan. Saya mendorong semua orang untuk tetap fokus pada misi, apolitis, dan tidak pernah melupakan sumpah jabatan Anda.”

Demokrat Khawatir dengan Perkembangan

“Sulit untuk melebih-lebihkan betapa berbahayanya pergantian tingkat tinggi di Departemen Pertahanan selama periode transisi kepresidenan. Profesional kebijakan teratas di departemen yang mengundurkan diri sehari setelah Menteri Pertahanan dipecat dapat menandai awal dari suatu proses dari memusnahkan DoD (Departemen Pertahanan)—sesuatu yang seharusnya membuat khawatir semua orang Amerika,” kata Ketua Layanan Angkatan Bersenjata Parlemen, Adam Smith. Dia merupakan politisi Partai Demokrat dari negara bagian Washington.

Anderson bukan satu-satunya tokoh senior yang tersingkir dari Pentagon pada hari Selasa. Pensiunan Wakil Laksamana Angkatan Laut Joseph Kernan, Wakil Menteri Pertahanan untuk Intelijen, juga meninggalkan posisinya. Tidak jelas apakah Kernan mengundurkan diri atau dipecat, tetapi kepergiannya dari Pentagon dipercepat.

Seorang pejabat administrasi Trump dan seorang pejabat pertahanan AS mengatakan Kash Patel akan menjadi kepala staf Miller. Patel, yang baru-baru ini menjabat sebagai direktur senior untuk kontraterorisme di Dewan Keamanan Nasional, adalah seorang tokoh kontroversial yang sebelumnya bekerja untuk pejabat Komite Itelijen Parlemen dari Partai Republik, Devin Nunes.

Dia termasuk di antara nama-nama yang disebutkan selama penyelidikan penyelidikan pemakzulan Trump terkait keputusan pemerintah untuk menunda bantuan militer ke Ukraina tahun lalu.

Salah seorang pejabat pemerintah mengatakan Patel memiliki hubungan kerja yang “sangat dekat” dengan Miller.

Ezra Cohen-Watnick juga ditunjuk untuk jabatan baru dan akan bertindak sebagai Wakil Menteri Pertahanan untuk Intelijen dan Keamanan. Dia menggantikan Kernan.

Cohen-Watnick menjadi terkenal pada Maret 2017 karena dugaan keterlibatannya dalam memberikan materi intelijen kepada Ketua Komite Intelijen DPR saat itu, Nunes, yang kemudian mengklaim bahwa pejabat intelijen AS secara tidak tepat mengawasi rekan-rekan Trump.

“Ini Gila”

Beberapa pejabat sipil dan militer yang bekerja di dalam Pentagon mengajukan pertanyaan apakah kepergian Esper dan pejabat lainnya sekarang akan membuka jalan bagi Trump di minggu-minggu terakhir masa jabatannya untuk kemungkinan lagi menyerukan inisiatif yang ingin dia kejar yang selama ini ditentang Pentagon.

Manuver Trump ini sekali lagi akan meningkatkan momokpotensi penggunaan pasukan aktif di bawah Undang-Undang Pemberontakan melawan protes di masa depan. Potensi lain yang diangkat oleh para pejabat adalah dia akan mengesampingkan nasihat militer yang telah diberikan kepadanya dan membawa pulang pasukan dari Afghanistan sebelum Natal.

Pejabat militer AS telah lama menekankan bahwa penarikan AS dari Afghanistan didasarkan pada kondisi, dengan kondisi tersebut termasuk Taliban yang memutuskan hubungan dengan al-Qaeda dan membuat kemajuan dalam pembicaraan damai dengan pemerintah Afghanistan, dua syarat yang belum terpenuhi.

Tetapi terlepas dari kurangnya kemajuan, pemerintahan Trump telah secara substansial mengurangi pasukan AS di Afghanistan menjadi sekitar 4.500 personel, level terendah sejak hari-hari awal kampanye pasca-serangan teroris 11 September 2001 atau 9/11.

Miller, yang Trump tunjuk untuk memimpin Pentagon untuk apa yang kemungkinan akan menjadi sisa pemerintahannya, telah menjadi kekuatan pendorong di balik beberapa kebijakan Trump yang menargetkan Iran dan kelompok proksi Hizbullah, serta upaya kontraterorisme yang terkait dengan perang di Suriah dan Irak.

Sebelum memimpin NCTC, Miller adalah direktur kontraterorisme di Dewan Keamanan Nasional.

Seorang penduduk asli Iowa dan pensiunan perwira Angkatan Darat AS, Miller juga menjabat sebagai wakil asisten menteri pertahanan. Miller terlihat tiba di Pentagon Senin sore dan, segera setelah itu, bertemu dengan Milley dan staf top lainnya untuk pengarahan kritis tentang isu-isu seperti kode nuklir dan operasi militer di seluruh dunia. Menurut seorang pejabat, Miller mengatakan kepada para pejabat untuk tidak mengharapkan “perubahan signifikan saat ini.”

Tetapi setelah kurang dari 24 jam dengan Miller di tempat kerja, pejabat tinggi di pos kebihakan Departemen Pertahanan mengundurkan diri. “Ini gila,” kata seorang pejabat.

Para pejabat menunjukkan bahwa dengan menyingkirkan Esper dan pejabat tinggi lainnya, tim transisi Biden akan kehilangan manfaat dari keahlian mereka.

Beberapa pejabat juga mempertanyakan apakah Miller memiliki pengalaman untuk menggantikan Esper, bahkan jika dalam kapasitas pelaksana tugas (plt).

“Miller berada di atas kepalanya,” kata seorang pejabat kepada CNN, yang menambahkan bahwa sebagian karena dia adalah pejabat tingkat rendah dengan keahlian yang berfokus pada kontraterorisme.

Pejabat itu mengatakan bahwa meskipun Miller adalah pria yang baik, dia menggambarkan Miller sebagai “alat” dan “pengikut NSC” yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan.

Pejabat itu menambahkan bahwa tidak ada seorang pun di Pentagon yang memiliki pemahaman tentang apa rencana besar itu.

Pemecatan Esper juga menimbulkan kekhawatiran bahwa pejabat keamanan nasional top lainnya yang telah mendapatkan kemarahan Trump mungkin rentan.

CNN melaporkan pada hari Senin bahwa Trump dan beberapa sekutu konservatifnya menjadi semakin frustrasi dengan Direktur CIA Gina Haspel dalam beberapa pekan terakhir, dengan menuduhnya menunda rilis dokumen yang mereka yakini akan mengekspos apa yang disebut plot “deep state” terhadap kampanye dan transisi Trump selama pemerintahan Obama.

Sumber lainnya mengatakan Direktur FBI Christopher Wray juga memprovokasi kemarahan Trump, memicu beberapa ketidakpastian tentang masa depannya.(ilm)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Luar Negeri

Karena Perkuat Hubungan Tokyo-Jakarta, Jepang Beri Penghargaan ke Seorang WNI

Published

on

Continue Reading

Luar Negeri

Kasus Corona Melonjak, Korsel Pertimbangkan Beli Lebih Banyak Vaksin

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading

Luar Negeri

Dorong Perdagangan di Kawasan, ASEAN-EU Luncurkan Sistem Transit Cukai

Published

on

ilustrasi (ist/net)
Continue Reading
Loading...