Connect with us

Hukum

KPK Kembali Panggil Edhy Prabowo

Published

on

Realitarakyat.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP), Edhy Prabowo tersangka kasus suap terkait perizinan tambak, usaha dan/atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020.

“Dalam rangka pemeriksaan kesehatan dan juga melanjutkan proses administrasi penyidikan yang belum selesai,” kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri, dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (26/11/2020).

Sebelumnya, Edhy telah ditahan bersama empat tersangka lainnya, yaitu Staf Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan sekaligus Wakil Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (Due Diligence), Safri (SAF), pengurus PT Aero Citra Kargo (ACK), Siswadi (SWD), staf istri Menteri Kelautan dan Perikanan, Ainul Faqih (AF), dan Direktur PT Dua Putra Perkasa (DPP), Suharjito (SJT).

Mereka ditahan di Rumah Tahanan Cabang KPK di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, selama 20 hari pertama sejak 25 November-14 Desember 2020.

KPK total menetapkan tujuh tersangka terkait kasus itu. Sedangkan dua tersangka lainnya belum ditahan dan diimbau segera menyerahkan diri ke KPK, yaitu Staf Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan sekaligus Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (Due Diligence) yang juga mantan calon legislatif PDI Perjuangan dalam Pemilu 2019, Andreau Pribadi Misata (APM) dan Sekretaris Pribadi Menteri Kelautan dan Perikanan, Amiril Mukminin (AM).

KPK dalam perkara ini menetapkan Edhy sebagai tersangka karena diduga menerima suap dari perusahaan-perusahaan yang mendapat penetapan izin ekspor benih lobster menggunakan perusahaan forwarder dan ditampung dalam satu rekening hingga mencapai Rp9,8 miliar.

Uang yang masuk ke rekening PT ACK yang saat ini jadi penyedia jasa kargo satu-satunya untuk ekspor benih lobster itu selanjutnya ditarik ke rekening pemegang PT ACK yaitu Ahmad Bahtiar dan Amri senilai total Rp9,8 miliar.

Selanjutnya pada 5 November 2020, Bahtiar mentransfer ke rekening Faqih sebesar Rp3,4 miliar.

Uang Rp3,4 miliar itu diperuntukkan bagi keperluan Edhy, istrinya, Iis Rosyati Dewi, Safri, dan Andreau antara lain dipergunakan untuk belanja barang mewah oleh Edhy dan istrinya di Honolulu, Amerika Serikat. Belanja itu dilakukan pada 21 sampai dengan 23 November 2020.

Sejumlah sekitar Rp750 juta diantaranya berupa jam tangan Rolex, tas Tumi dan Louis Vitton, dan baju Old Navy. Selain itu, sekitar Mei 2020, Edhy juga diduga menerima 100.000 dolar AS dari Suharjito melalui Safri dan Amiril.[prs]

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

DPD

Ketua DPD Minta Pemerintah Tangani Serius Kasus Penipuan Pinjaman Online

Published

on

Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti (ist/net)
Continue Reading

Hukum

Komisioner Baru KY Diharapkan Miliki Nyali Awasi Hakim Agung

Published

on

(ist/net)
Continue Reading

Hukum

Terkait Kasus Ekspor Benur, KPK Panggil Lagi Gubernur Bengkulu dan Bupati Kaur

Published

on

(ist/net)
Continue Reading
Loading...