Connect with us

Politik

Nasdem Emoh Kasus Kerumunan Massa Rizieq Diselesaikan Secara Dialog

Published

on

Realitarakyat.com – Partai NasDem menyatakan tidak mau kasus kerumunan massa pimpinan FPI Habib Rizieq Shihab diselesaikan secara dialog.

Menurut Bendahara Umum Partai Nasdem, Ahmad Sahroni, kasus tersebut harus terus didorong kelanjutannya.

“Kalau sudah ada peraturan yang terbukti dilanggar, ya harus dikawal terus dong proses hukumnya agar berlanjut,” kata kepada wartawan, Kamis (3/11/2020).

Gerindra menyarankan agar kasus kerumunan Habib Rizieq tak diselesaikan secara pidana karena dinilai kurang banyak manfaat. Sedangkan Sahroni menilai lain, menurutnya bukan soal manfaat, tapi soal pelanggaran hukum dan keselamatan warga.

“Ini bukan soal ada manfaatnya atau nggak, tapi sekali pelanggaran hukum disepelekan seperti ini, maka nanti akan merembet ke kasus-kasus lainnya. Apalagi ini menyangkut keselamatan banyak orang,” ujarnya.

Wakil Ketua Komisi III DPR RI ini penyelesaian kasus kerumunan Habib Rizieq secara dialog tak tepat. Menurut Sahroni, dialog idealnya dilakukan sebelum acara yang menimbulkan kerumunan itu terjadi.

“Dialog seharusnya dilakukan saat berkoordinasi menjelang acara. Mencari jalan tengah. Bukan saat pelanggaran sudah terjadi,” imbuhnya.

Sebelumnya, Waketum Partai Gerindra Habiburokhman menyarankan kasus kerumunan Habib Rizieq Shihab diselesaikan dengan dialog. Habiburokhman menyinggung keadilan. Sebab, kerumunan juga terjadi dalam demo menolak omnibus law, tapi tidak dibawa ke ranah pidana.

“Kami menyarankan kasus kerumunan Habib Rizieq Shihab diselesaikan dengan dialog yang evaluatif. Agak sulit kalau hanya menyelesaikan kasus ini dari sudut pidana saja,” kata Habiburokhman dalam keterangannya, Kamis (3/11).

Habiburokhman menjelaskan alasannya mengapa kasus kerumunan Habib Rizieq bisa diselesaikan secara dialog. Anggota Komisi III DPR RI ini menyinggung soal tak adanya pencegahan maksimal dari aparat negara sebelum kerumunan Habib Rizieq membeludak.

“Alasan pertama, sepertinya tidak ada tahapan edukasi dan pencegahan maksimal yang dilakukan penyelenggara negara sebelum terjadinya kerumunan tersebut. Padahal informasi kepulangan Habib Rizieq sudah beredar beberapa hari sebelumnya,” ujarnya.[prs]

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Politik

Cak Imin Minta Jokowi Segera Ganti Mendikbud Nadiem Makarim

Published

on

Continue Reading

Politik

Tak Ada Fraksi Menolak, Pengamat: Peluang DPR Loloskan Komjen Listyo Jadi Kapolri Besar

Published

on

Continue Reading

Politik

PDIP Apresiasi Kerja Tim Evakuasi Sriwijaya Air SJ182

Published

on

Continue Reading
Loading...