Connect with us

Kesehatan

Potensi Jamu dan Obat Tradisional dalam Penanganan COVID-19

Published

on

ilustrasi (ist/net)

Realitarakyat.com – Jamu telah dipercaya ratusan tahun sebagai obat tradisional dalam menangani berbagai penyakit. Karena itu, setiap ada penyakit yang mewabah, obat tradisional selalu menjadi pertimbangan untuk menjadi salah satu jawaban dalam membantu penanggulanganya.

Ketika wabah COVID-19 menyebar pertama kali, para ahli di China langsung meneliti beberapa obat tradisional untuk menjadi salah satu pilihan pengobatan.

Selain itu jamu atau obat tradisional juga menjadi salah satu pilihan untuk meningkatkan daya tahan tubuh agar terhindar dari penularan.

Apakah jamu atau obat tradisional terbukti ampuh dalam membantu pencegahan dan pengobatan COVID-19?

 

Sebelum membahas lebih lanjut, saya ingin saya menekankan bahwa cara pencegahan dan penularan COVID-19 yang paling utama adalah dengan melakukan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak).

Sampai saat ini belum ada bukti klinis suplemen apapun yang dapat mencegah atau melindungi seseorang dari infeksi COVID-19. Kita pernah mendengar suplemen vitamin C, vitamin B3, Zink, probiotik, dan lainnya tapi belum ada bukti ilmiah bahwa nutrisi tersebut bisa secara spesifik mencegah penularan COVID-19.

Meski begitu, peningkatan popularitas obat tradisional atau jamu selama pandemi COVID-19 bukan tanpa alasan. Pemerintah China secara resmi menyatakan bahwa obat tradisionalnya dapat meringankan gejala, mempercepat penyembuhan, dan mengurangi angka kematian akibat COVID-19. Walaupun belum ada uji klinis secara spesifik, tapi China menggunakanya langsung pada pasien COVID-19 di rumah sakit.

Potensi obat tradisional semakin terlihat selama pandemi COVID-19. Hal tersehut ditunjukkan dengan banyaknya penelitian bioinformatika, yakni penelitian in-silico, simulasi di komputer yang menperlihatkan senyawa aktif dari suatu obat tradisional atau herbal dapat berikatan dengan protein virus SARS-CoV-2.

Sebenarnya apa yang bisa disebut obat tradisional?
Ada tiga penggolongan obat tradisional yang sesuai dengan ketentuan BPOM. Pertama adalah jamu, berupa herbal yang telah digunakan secara turun temurun dengan pembuktian pengalaman dari generasi ke generasi.

Kedua disebut obat herbal terstandar, yakni obat tradisional yang bahan bakunya telah terstandarisasi dan telah melalui uji praklinik, uji keamanan dan efektivitas pada hewan.

Ketiga, disebut fitofarmaka, yakni obat herbal terstandar yang telah lolos uji klinis –uji keamanan dan efektivitas pada manusia.

Sejauh ini, Indonesia telah memiliki catatan pengalaman penggunaan obat tradisional dalam menangani wabah virus influenza yang melanda di tahun 1918. Pada saat itu obat tradisional digunakan dalam membantu penanganan wabah virus influenza (flu spanyol).

Ketika wabah flu melanda saat di tahun itu, obat farmasi konvensional sangat sulit didapatkan di Indonesia sehingga masyarakat mengonsumsi jamu untuk mengatasi gejala penyakit tersebut.

Jadi walaupun belum diteliti secara klinis, tapi obat tradisional yang pernah dipakai pada masa wabah influenza bisa jadi relevan untuk diuji lebih lanjut demi membantu penanganan COVID-19. Hal tersebut dilakukan oleh China yang dengan segera menguji resep obat-obat tradisionalnya ketika wabah COVID-10 merebak.

Obat tradisional sebagai Imunomodulator
Imunomodulator adalah zat atau substansi yang berfungsi mengembalikan ketidakseimbangan sistem imun yang terganggu dengan mengaktifkan mekanisme pertahanan.

Tanaman obat yang memiliki sifat imunomodulator biasanya bukan hanya meningkatkan sistem imun tubuh tapi juga bersifat anti-inflamasi (anti-peradangan).

Tanaman obat yang terbukti secara empirik memiliki sifat imunomodulator, di antaranya:

Temu mangga
Temulawak
Kunyit
Meniran
Bawang merah
Bawang putih
Jahe

Tanaman obat yang terbukti secara ilmiah memiliki sifat imunomodulator:

Temulawak
Bawang putih
Rimpang kunyit
Kembang lawang
Jahe
Daun sirsak
Buah jambu biji
Daun kelor (moringa oleifera)

Tanaman obat yang sudah diteliti secara klinis sebagai imunomodulator pada pasien COVID-19

Herba meniran
Herba echinacea
Jintan hitam (habbatussauda)

Penelitian obat tradisional sebagai imunomodulator pada pasien COVID-19 telah dilakukan di banyak wilayah. Sebagai contoh, Pakistan telah meneliti efektivitas kombinasi jinten hitam dan madu pada pasien COVID-19. Penelitian tersebut membuktikan bahwa kombinasi dua obat tradisional itu secara signifikan mampu membantu mengatasi gejala-gejala pada pasien COVID-19.

Ini merupakan data berharga meskipun memang masih perlu pembuktian klinis lebih lanjut.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah mengeluarkan buku pedoman penggunaan herbal dan suplemen kesehatan terkait COVID-19. Jadi, meskipun belum banyak penelitian yang membuktikan efektivitas penggunaan herbal secara klinis pada pasien COVID-19, obat tradisional sudah direkomendasikan.

Kami dari Perhimpunan Dokter Pengembang Obat Tradisional dan Jamu Indonesia (PDPOTJI) juga tengah melakukan beberapa upaya. Uji klinis jamu atau obat tradisional imunomodulator asli Indonesia dalam penanganan COVID-19 di Indonesia yang dilakukan PDPOTJI saat ini sedang dalam masa penulisan laporan akhir.

Kami berharap dapat memberikan rekomendasi terbaik penggunaan obat tradisional dalam membantu menangani wabah COVID-19 di Indonesia. (*)

 

Ditulis oleh: 

sumber: hellosehat

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kesehatan

Mendagri Sebut Vaksin Bukan Obat Sembuhkan Covid-19

Published

on

Continue Reading

Kesehatan

Vaksin Merah Putih Bukan untuk Pemenuhan Jangka Pendek Vaksinasi Nasional

Published

on

Continue Reading

DPR

DPR: Pejabat Publik Belum Jadi Contoh yang Baik Cegah Penyebaran Covid-19

Published

on

Anggota Komisi IX DPR Netty Prasetiyani (ist/net)
Continue Reading
Loading...