Pengentasan Stunting Dibutuhkan Komitmen Kuat Keluarga

  • Bagikan
Angka Kasus Stunting, Nihil Kasus Stunting, Angka Stunting, Kondisi Stunting, Kasus Stunting
Ilustrasi gambar (Ist)
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Direktur Pemberdayaan Ekonomi Keluarga BKKBN Ahmad Taufik mengatakan bahwa upaya pengentasan stunting membutuhkan komitmen kuat dari keluarga-keluarga Indonesia.

“Dengan filosofi kita ingin menggerakkan secara masif keluarga-keluarga Indonesia untuk mencegah stunting,” kata Ahmad Taufik dalam acara webinar bertajuk “Hari Keluarga Nasional, Ayo Cegah Stunting Agar Keluarga Bebas Stunting” yang diikuti di Jakarta, Jumat (1/7).

Ia mengajak seluruh masyarakat, keluarga Indonesia untuk bersama-sama, secara gotong-royong mencegah stunting dengan cara, pola, strategi apapun yang dimiliki oleh masing-masing daerah, di pusat, provinsi, kabupaten, kota sampai dengan desa,

Angka prevalensi stunting di Indonesia saat ini masih tinggi, yakni sebesar 24,4 persen. Namun demikian telah terjadi penurunan yang cukup baik dari angka sebelumnya yang mencapai 27 persen.

Pemerintah menargetkan penurunan prevalensi stunting menjadi 14 persen pada 2024.

Namun demikian target tersebut bukan upaya yang mudah untuk dicapai mengingat tahun 2024 yang tidak lama lagi.

Untuk itu, kata dia, jajaran BKKBN, baik di pusat, provinsi maupun di daerah terus memanfaatkan waktu melakukan kegiatan yang berkontribusi dalam upaya penurunan stunting.

Pihaknya pun meminta agar momentum peringatan Hari Keluarga Nasional ke-29 tahun ini memacu semua pihak termasuk keluarga-keluarga Indonesia dari Sabang sampai Merauke untuk bergotong royong melakukan upaya mencegah stunting.

“Sehingga keluarga kita, terutama anak-anak bangsa kita yang akan lahir nanti menjadi anak yang sehat, cerdas, terbebas dari stunting,” katanya.

  • Bagikan