KAHMI dan FORHATI Diminta Berkontribusi dan Menjadi Penentu Arah Bangsa

  • Bagikan
target DBON, Menko PMK, cegah
Menko PMK Muhadjir Effendy /net
image_pdfimage_print

Realitarakyat.com – Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menyatakan, Korp Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (KAHMI) dan Forum Korp HMI-Wati (FORHATI) harus bisa berkontribusi positif dan menjadi penentu arah pembangunan daerah.

“KAHMI dan FORHATI harus memberikan kontribusi yang nyata kepada masyarakat yang berdampak kepada pembangunan daerah di segala sektor,” katanya saat menjadi pembicara kunci pada acara pelantikan Pengurus Majelis Daerah (MD) KAHMI dan FORHATI Sumenep Periode 2022-2027 di Aula Pendopo Pemkab Sumenep, Jawa Timur, Sabtu (2/7).

Menurut Menko, sebagai bagian dari elemen bangsa yang memiliki nilai sejarah dalam ikut memperjuangkan dan mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), KAHMI dan FORHATI sejatinya memiliki peran penting dalam ikut mewarnai pembangunan.

Karena itu, sambung dia, KAHMI dan FORMATI harus bisa memberikan contoh baik kepada elemen organisasi lainnya, memperkuat kerja sama, dan harus bisa menjadi teladan yang baik bagi yang lain.

Sikap independen yang menjadi landasan ideologis perkaderan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), menurut Muhadjir, harus bisa diimplementasikan dalam ranah kehidupan sosial masyarakat, berbangsa dan bernegara.

“Independensi ini yang harus dijadikan modal dasar bagi KAHMI dan FORHATI untuk bisa eksis berperan aktif di masyarakat,” kata mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Malang itu.

Dalam kesempatan itu Menko PMK juga menjelaskan, bahwa perkaderan di HMI di berbagai tingkatan, seperti Latihan Kader 1, 2 dan 3 berorientasi pada visi paham inklusif dan plural.

“Saat di HMI, ada kader dari Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, Al-Irsyad, Syarikat Islam dan organisasi keagamaan lainnya,” ujar Muhadjir.

Latar belakang ke-Islam-an yang berbeda dari pada kader, sambung Ketua Umum HMI Cabang Malang 1980 itu, setidaknya menjadi modal dasar agar implementasi keberagamaan KAHMI dan FORHATI toleran, inklusif dan pluralis.

Disamping itu, tujuan awal berdirinya organisasi HMI yang dilanjutkan oleh KAHMI dan FORHATI harus benar-benar tertanam kuat di masing-masing alumni, yakni pertama, menyebar luaskan ajaran agama Islam dan kedua, mempertahankan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Dan dua hal itu, yakni ke-Islam-an dan keberagaman serta ke-Indonesia merupakan nilai substantif dari arah pembangunan bangsa ini yang kita sebut, nasionalis – religius,” katanya.

Pelantikan Pengurus MD KAHMI dan FORHATI Sumenep Periode 2022-2027 tersebut juga dihadiri Wakil Bupati Sumenep Dewi Khalifah, sejumlah tokoh ulama dan akademisi, serta para pengurus HMI dari sejumlah perguruan tinggi di Sumenep.

  • Bagikan